Bursa Wall Street Akhir Pekan Naik, Hasil Januari Terburuk 7 Tahun

656

Bursa Wall Street ditutup naik lebih dari 2 persen pada penutupan perdagangan Sabtu dinihari, setelah Bank of Japan tak terduga mengadopsi kebijakan suku bunga negatif untuk pertama kalinya. Pendorong kenakan lainnya adalah laporan laba perusahaan menggembirakan, laporan PMI Chicago lebih baik dari perkiraan dan stabilisasi harga minyak mentah.

Rata-rata indeks masih membukukan Januari terburuk mereka dalam setidaknya tujuh tahun. Namun, kenaikan tajam Jumat mendorong tiga indeks ke wilayah positif untuk minggu ini.

Indeks utama AS rata-rata memperpanjang kenaikan setelah data PMI Chicago menunjukkan hasil 55,6 pada bulan Januari, melampaui ekspektasi dari cetak 45,0 dan di atas bulan Desember 42,9.

Harga minyak mentah berjangka AS ditutup naik 40 sen, atau 1,20 persen, pada $ 33,62 per barel, untuk pertama kalinya naik beruntun empat hari sejak April.

Minyak mentah naik lebih tinggi setelah Baker Hughes mengatakan jumlah rig minyak AS turun 12, menandai penurunan  minggu keenam berturut-turut. Sebelumnya, harga minyak sempat turun. Seorang pejabat Iran mengatakan negara itu tidak akan bergabung dengan segera OPEC memotong produksi, Dow Jones melaporkan.

Pasar Vektor Semiconductor ETF (SMH) ditutup naik 4,1 persen, dengan Skyworks naik lebih dari 6 persen pada pendapatan yang melampaui ekspektasi, menurut StreetAccount.

Visa melompat 7,4 persen dan Goldman Sachs naik hampir 2,9 persen sebagai dua kontributor kenaikan di indeks Dow Jones dengan semua konstituen ditutup lebih tinggi.

Indeks Nasdaq juga berakhir lebih dari 2 persen lebih tinggi, tapi saham Amazon ditutup turun 7,6 persen. Saham Apple ditutup naik lebih dari 3 persen. IShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) ternyata lebih tinggi untuk menutup sekitar 1,4 persen, tapi masih turun lebih dari 20 persen untuk bulan, terburuk akan kembali ke awal tahun 2001.

Indeks Dow Transport ditutup naik lebih dari 3 persen dengan Matson dan JetBlue memimpin semua konstituen yang lebih tinggi.

Pasar ekuitas global menguat setelah pengumuman mengejutkan Bank of Jepang, dengan Nikkei membalikkan kerugian ringan untuk menutup 2,8 persen. Shanghai komposit ditutup 3,09 persen lebih tinggi. Saham Eropa berakhir lebih dari 1 persen lebih tinggi, dengan STOXX 600 naik lebih dari 2 persen.

Hasil Treasury beringsut lebih rendah untuk mencapai posisi terendah multi-bulan, dengan yield 2-tahun di 0,78 persen dan yield 10-tahun di dekat 1,93 persen.

Dolar AS naik lebih dari 1 persen terhadap mata uang utama dunia, dengan euro dekat $ 1,083 dan yen di ¥ 121,06 terhadap greenback.

Bank of Japan mengumumkan kebijakan suku bunga negatif. Langkah ini dilakukan setelah Federal Reserve mempertahankan suku tidak berubah pada pertemuan pekan ini dan mencatat bank sentral “memantau” perkembangan ekonomi dan keuangan global dan menilai implikasinya terhadap prospek mereka.

Berbicara pekan lalu, Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi mengangkat harapan stimulus segera setelah pertemuan Maret.

Presiden Fed Dallas Fed Robert Kaplan, seorang anggota alternatif dari FOMC, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Reuters Jumat bahwa bank sentral perlu lebih banyak waktu untuk menimbang risiko global terhadap ekonomi AS. Dia juga mengatakan stimulus Bank of Japan jelas akan mempengaruhi dolar dan bahwa para pembuat kebijakan adalah “sadar akan hal itu.”

Presiden Federal Reserve San Fransisco, Bank John Williams mengatakan pada hari Jumat bahwa bank sentral berada di jalan untuk secara bertahap menaikkan suku bunga. Ia optimistis bahwa ekonomi AS adalah “baik-baik,” Reuters melaporkan.

Visa ditutup naik 7,4 persen setelah melaporkan laba 1 sen di atas perkiraan, meskipun pendapatan naik sedikit. Penerbit kartu kredit ini juga menegaskan perkiraan laba setahun penuh, mengejutkan beberapa analis yang memperkirakan menurun.

Microsoft naik 5,8 persen setelah mengalahkan pada kedua bagian atas dan bawah garis, dibantu oleh peningkatan layanan cloud bisnis serta pemotongan biaya.

Amazon.com melaporkan laba kuartalan jauh di bawah ekspektasi pendapatan juga sedikit di bawah perkiraan. Saham ditutup turun 7,6 persen, dari posisi terendah sesi, meskipun keuntungan tertinggi yang pernah kuartalan pernah diposting oleh raksasa ritel online ini.

Facebook memperpanjang kenaikan bintang Kamis untuk menutup 2,8 persen, pada rekor.

Consol melonjak 17,6 persen, berakhir sedikit lebih tinggi untuk tahun ini sejauh ini. Produsen batu bara dan gas alam melaporkan pada hari Jumat rugi disesuaikan untuk kuartal keempat tetapi mengatakan bahwa free cash flow-nya akan membantu perusahaan “naik keluar pasar yang bergejolak ini.”

Dow futures naik lebih dari 100 poin dalam perdagangan pra-pasar seperti Microsoft naik tapi Chevron menurun setelah perusahaan terduga membukukan kerugian untuk pertama kalinya sejak tahun 2002, terpukul oleh kemerosotan harga minyak. Saham naik 0,6 persen lebih tinggi pada penutupan.

Saham ditutup lebih tinggi untuk minggu ini Jumat, tapi masih turun 5 persen atau lebih untuk tahun ini sejauh ini.

Saham jatuh tajam dalam perdagangan volatil pada awal tahun terganjal terjunnya harga minyak dan ketidakpastian tentang kekhawatiran Tiongkok yang meningkatkan kekuatiran pertumbuhan global.

Data pada kuartal keempat menunjukkan PDB AS meningkat pada tingkat tahunan 0,7 persen, sejalan dengan harapan tapi turun tajam dari tingkat 2,0 persen pada kuartal ketiga. Ekonomi tumbuh 2,4 persen pada tahun 2015 setelah ekspansi yang sama pada tahun 2014.

Laporan GDP muka juga menunjukkan pengeluaran konsumsi pribadi meningkat pada tingkat 2,2 persen pada kuartal keempat, turun sedikit dari kecepatan 3 persen kuartal sebelumnya.

Indeks biaya tenaga kerja untuk kuartal keempat menunjukkan kenaikan 0,6 persen, tidak berubah dari kuartal sebelumnya.

Sentimen konsumen datang di 92,0 untuk Januari, turun sedikit dari Desember.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 396,66 poin, atau 2,47 persen, di 16,466.30, dengan saham Visa memimpin semua emiten yang lebih tinggi.

Indeks Dow Jones berakhir minggu naik 2,32 persen, namun turun 5,5 persen untuk Januari, awal terburuk untuk setahun sejak 2009. Indeks memiliki bulan terburuk sejak Agustus.

Saham Wal-Mart adalah pemain terbaik untuk bulanan, naik 8 persen, sedangkan kedua adalah saham DuPont, sedangkan saham American Express turun lebih dari 20 persen pada Januari sebagai penurun terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup naik 46,88 poin, atau 2,48 persen, pada 1,940.24, dengan sektor teknologi informasi memimpin 10 sektor yang lebih tinggi.

Indeks S & P ditutup naik 1,75 persen untuk minggu ini, masih turun 5,07 persen untuk Januari, juga terburuk sejak 2009. Indeks memiliki bulan terburuk sejak Agustus.

Sektor Telekomunikasi tertinggu pada bulanan, sementara sektor material jatuh 10,6 persen sebagai pemain terburuk.

Indeks komposit Nasdaq ditutup naik 107,28 poin, atau 2,38 persen, pada 4,613.95.

Indeks berakhir seminggu setengah persen lebih tinggi, dengan saham Apple turun 4 persen untuk seminggu. Pada basis bulanan, indeks komposit Nasdaq turun 7,86 persen untuk bulan terburuk sejak Mei 2010.

Malam nanti akan dirilis data indikator ekonomi AS.

Personal Income MoM Desember, diindikasikan berada pada posisi 0,2%, turun dari hasil sebelumnya pada 0,3%.

Personal Spending MoM Desember, diindikasikan berada pada posisi 0,1%, turun dari hasil sebelumnya pada 0,3%.

Core PCE Price Index MoM Desember, diindikasikan berada pada posisi 0,1%, naik dari hasil sebelumnya pada 0,0%.

ISM Manufacturing PMI Januari, diindikasikan berada pada posisi 48, sama dengan hasil sebelumnya pada 48.

ISM Manufacturing Employment Januari, diindikasikan berada pada posisi 48, sama dengan hasil sebelumnya pada 48.

ISM Manufacturing Prices Desember, diindikasikan berada pada posisi 34,8, naik dari hasil sebelumnya pada 33,5.

Markit Manufacturing PMI Final Januari, diindikasikan berada pada posisi 52.7, naik dari hasil sebelumnya pada 51.2.

Construction Spending MoM Desember, diindikasikan berada pada posisi 0,6%, naik dari hasil sebelumnya pada penurunan -0.4%.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak positif merespon data indikator ekonomi yang didominasi hasil positif. Namun tetap perlu mencermati sebelumnya melihat perkembangan ekonomi Tiongkok dan pergerakan harga minyak mentah, yang jika hasilnya buruk dapat menekan bursa Wall Street.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here