Bursa Eropa Bergerak Mixed Merespon Harga Minyak dan Perkiraan Pertumbuhan Zona Euro

980

Bursa Eropa terlihat mixed di akhir perdagangan Kamis (04/02) karena harga minyak bangkit kembali dan Komisi Eropa memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi untuk 2016.

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 datang dari posisi terendah sesi, perdagangan turun hanya 0,2 persen, namun sebagian besar sektor yang lebih rendah.

Indeks FTSE 100 barada pada posisi 5.893,63, naik 56,49 poin atau 0,97%

Indeks DAX berada pada posisi 9.365,35, turun -69,47 poin atau -0,74%

Indeks CAC 40 berada pada posisi 4.227,96, naik 1.00 poin atau 0,02%

Indeks IBEX 35 berada pada posisi 8.425,10, naik 110,60 poin atau 1,33%


Dolar terus berada di bawah tekanan karena data ekonomi AS yang lemah menyarankan kenaikan suku bunga bulan Maret dari Fed data terlihat tidak mungkin. ISM non-manufaktur indeks ini membaca Januari datang di 53,5, di bawah yang diharapkan 55,1 dan angka terendah sejak Desember 2013.

Dolar melemah membantu mendukung harga minyak, yang telah stabil sejak awal tahun ini. Minyak mentah berjangka memperpanjang kenaikan dari sesi sebelumnya pada hari Kamis meskipun data menunjukkan kenaikan dalam persediaan minyak mentah AS. Lemahnya dolar dan belum dikonfirmasinya pembicaraan produsen yang berpotensi bertemu untuk membahas penurunan produksi mengangkat pasar menepis peningkatan persediaan AS, kata Reuters. Tapi minyak mentah berjangka Brent tergelincir lebih rendah pada sore hari, diperdagangkan pada sekitar $ 34,56.

Beberapa perusahaan minyak juga melaporkan laba sebelum pembukaan dengan perdagangan sektor keseluruhan di wilayah positif. Finlandia refiner Neste naik lebih dari 5 persen setelah melaporkan laba kuartal keempat mencapai harapan. Norwegia Statoil memotong rencana pengeluaran di tengah harga minyak yang rendah dan juga membukukan laba kuartal keempat yang mengalahkan ekspektasi, mengirimkan saham bergelombang.

Saham Shell lebih tinggi meskipun melaporkan pendapatan 2015 yang jatuh 87 persen.

Dolar melemah juga memberikan dorongan untuk harga logam mendukung saham sumber daya dasar. Saham Anglo American sekitar 13 persen lebih tinggi, sementara sahm-saham lain termasuk Glencore berada di wilayah positif.

Credit Suisse, Kamis membukukan rugi sebelum pajak untuk tahun lalu setelah kuartal keempat yang menantang di mana membutuhkan biaya besar dan memperingatkan pasar tetap stabil sepanjang sisa tahun 2016. Saham turun lebih dari 12 persen.

Pemberi pinjaman terbesar di Belanda ‘ING membukukan laba kuartal keempat pada hari Kamis, dengan menunjukkan kenaikan hasil bersih efek. Patrick Flynn, kepala keuangan dari ING, mengatakan kepada CNBC bahwa volatilitas pasar tidak mempengaruhi bank terlalu banyak. Saham naik lebih dari 8 persen.

Sementara itu, Daimler diperdagangkan lebih rendah setelah mengatakan kuartal keempat laba operasional naik 22 persen didorong oleh pertumbuhan di Tiongkok.

Raksasa farmasi Astrazeneca melaporkan sedikit kenaikan dalam pendapatan untuk kuartal keempat 2015 tetapi mengatakan mereka mengharapkan “rendah sampai pertengahan satu digit persentase penurunan EPS inti (laba per saham)” pada tahun 2016.

Perusahaan telekomunikasi Inggris Vodafone diperdagangkan sedikit lebih tinggi setelah melaporkan kenaikan 1,4 persen pada pendapatan kuartal ketiga.

Pada berita lain, zona euro diperkirakan akan tumbuh 1,7 persen pada tahun 2016 (dari 1,6 persen tahun lalu) dan 1,9 persen pada 2017, kata Komisi Eropa. Angka 2016 adalah revisi ke bawah dari 1,8 persen yang diperkirakan dalam perkiraan terakhir di bulan November.

Dalam berita lain, Bank of England voting 9-0 untuk mempertahankan suku bunga U.K. utamanya pada 0,5 persen.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa berpotensi menguat dengan kenaikan harga minyak mentah. Namun perlu diperhatikan akhir bursa Wall Street, yang juga dapat mempengaruhi pergerakan bursa Eropa.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here