Harga Minyak Mentah Sesi Asia Lanjutkan Penguatan

341

Harga minyak mentah memperpanjang kenaikan dari sesi sebelumnya pada perdagangan sesi Asia Kamis (04/02), karena melemahnya dolar AS dan potensi pertemuan negara produsen minyak untuk membahas penurunan produksi mengangkat harga pasar.

Harga minyak mentah berjangka AS diperdagangkan pada $ 32,68 per barel pada 0119 GMT pada hari Kamis, naik 40 sen dari penutupan sesi sebelumnya ketika mereka rally 8 persen dari bawah $ 30 per barel. Sedangkan harga minyak mentah Brent naik 43 sen menjadi $ 35,47 per barel.

Meskipun demikian, para analis mengatakan harga akan tetap rendah pada tahun 2016 dan 2017 karena produksi tetap tinggi, permintaan global melambat, dan persediaan membengkak.

Para analis mengatakan harga telah pulih pada kemerosotan dolar dan, namun belum dikonfirmasi, pembicaraan tentang pertemuan produsen minyak untuk memangkas produksi untuk mendukung harga, yang telah jatuh sekitar 70 persen sejak pertengahan 2014.

Perdagangan minyak mentah baru-baru ini telah volatilitas, dengan ayunan harga lebih dari 10 persen dalam dua sesi perdagangan yang sering terjadi sejak pertengahan Januari.

Sedangkan persediaan minyak mentah AS naik 7,8 juta barel dalam pekan sampai 29 Januari menjadi 502.700.000 barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk kenaikan 4,8 juta barel.

Persediaan bensin AS naik ke rekor tinggi, melonjak 5,9 juta barel menjadi 254,4 juta barel. Analis telah memperkirakan kenaikan 1,7 juta barel dalam persediaan bensin.

Meskipun harga naik, analis sebagian besar menyatakan bearish dalam prospek pasar minyak mereka, menunjuk ke arah kelebihan pasokan yang terus-menerus dan pembengkakan persediaan sebagai faktor utama yang menjaga harga yang rendah.

Morgan Stanley pada Kamis menurunkan rata-rata proyeksi harga Brent 2016 menjadi $ 30 per barel, turun dari $ 49 sebelumnya. Morgan Stanley memperkirakan harga rata-rata $ 40 per barel pada tahun 2017 sebagai kelebihan pasokan yang terus berlanjut.

“Sampai pasar menyeimbangkan, harga akan melayang pada tingkat rendah. Dengan permintaan melambat, rebalancing mungkin tidak terjadi sampai pertengahan 2017 atau lambat,” katanya, menambahkan bahwa “pasokan global terus tumbuh pada tahun 2016 meskipun harga rendah.”

Morgan Stanley juga mengatakan bahwa kesediaan yang muncul dari produsen untuk meneruskan lindung nilai dengan harga yang tidak jauh di atas $ 40 per barel juga mengangkat harga minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi melemah dengan kekuatiran kelebihan pasokan, namun bisa kembali menguat jika harapan kesepakatan Rusia dan OPEC kembali menguat dan dilaksanakan. Harga diperkirakan akan menembus level Support $ 32,20-$ 31,70, dan jika harga lanjutkan kenaikan akan menembus level Support $ 33,20-$ 33,70.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here