Komisi Eropa Turunkan Proyeksi Pertumbuhan Zona Euro

283

Komisi Eropa pada hari Kamis (04/02) menurunkan proyeksi pertumbuhan dan inflasi karena risiko dari perlambatan di Tiongkok dan pasar negara berkembang lainnya, penurunan harga minyak dan lemahnya perdagangan global. Meskipun demikian, blok mata uang tunggal ini memasuki tahun keempat dari pemulihan dan pertumbuhan moderat diperkirakan akan terus didorong oleh konsumsi.

Dalam Prakiraan Musim Dingin 2016, Uni Eropa memproyeksikan pertumbuhan 1,7 persen untuk kawasan euro tahun ini, lebih rendah dari 1,8 persen yang diperkirakan sebelumnya. Namun, angka itu lebih baik dari pertumbuhan 1,6 persen yang diperkirakan untuk tahun 2015. Proyeksi untuk 2017 dipertahankan pada 1,9 persen.

“Pertumbuhan moderat Eropa sedang menghadapi meningkatnya goncangan dari pertumbuhan lebih lambat di pasar negara berkembang seperti Tiongkok, untuk perdagangan global yang lemah dan ketegangan geopolitik di kawasan Eropa,” kata Valdis Dombrovskis, Wakil Presiden untuk Euro dan Dialog Sosial,

Uni Eropa mencatat bahwa risiko terhadap perekonomian menjadi lebih jelas dan tantangan baru yang muncul ke permukaan.

Di antara empat besar negara, pertumbuhan Jerman diperkirakan menjadi 1,8 persen di kedua tahun 2016 dan 2017. Pertumbuhan ekonomi terus didorong oleh permintaan domestik, didukung oleh pasar tenaga kerja dan pembiayaan kondisi yang menguntungkan.

Pertumbuhan Perancis diharapkan tetap moderat, sebagai investasi diproyeksikan untuk mengambil hanya secara bertahap dan ekspor bersih untuk tetap menjadi hambatan pada pertumbuhan. Menurut Uni Eropa, pertumbuhan PDB akan meningkatkan menjadi 1,3 persen pada 2016 sebelum mempercepat menjadi 1,7 persen pada tahun 2017.

Ekonomi Italia diatur untuk mendapatkan momentum pada tahun 2016 dan 2017 sebagai memperkuat permintaan domestik, kata komisi itu. Pertumbuhan 2016 diperkirakan menjadi 1,4 persen dan pertumbuhan 2017 sebesar 1,3 persen.

Di Spanyol, pertumbuhan turun tapi tetap kuat, didukung oleh penciptaan berkelanjutan pekerjaan, kondisi keuangan yang lebih baik, kepercayaan diri tinggi dan harga minyak yang rendah, kata Uni Eropa. Pertumbuhan diproyeksikan sebesar 2,8 persen untuk 2016 dan 2,5 persen untuk tahun depan.

Kenaikan harga konsumen diperkirakan akan tetap sangat rendah pada semester pertama tahun ini dan harus mulai mengambil di babak kedua ketika dampak dari penurunan tajam harga minyak mereda.

Untuk 2016 secara keseluruhan, inflasi tahunan kawasan euro diperkirakan sebesar hanya 0,5 persen bukan 1 persen yang diproyeksikan pada bulan November.

Inflasi diperkirakan akan mencapai 1,5 persen tahun depan sebagai upah yang lebih tinggi, permintaan domestik yang lebih tinggi dan tekanan harga minyak meningkatkan moderat. Meskipun demikian, itu mencerminkan revisi ke bawah dari 1,6 persen.

Ukuran Kerja di blok 19-negara terus meningkat dan tingkat pengangguran terus jatuh. Negara-negara anggota di mana reformasi pasar tenaga kerja telah dilaksanakan akan melihat penurunan lebih jelas. Tingkat pengangguran zona euro diperkirakan turun menjadi 10,5 persen pada 2016 dan 10,2 persen pada tahun 2017.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here