Bursa Wall Street Berakhir Naik; Waspadai Data Tenaga Kerja AS

271

Bursa Wall Street ditutup naik tipis pada penutupan perdagangan Jumat dinihari (05/02) karena investor mencerna data ekonomi yang lebih lemah dari perkiraan dan terus mengawasi penurunan harga minyak.

Data ekonomi AS yng dirilis kemarin lemah, sehingga membuat investor mewaspadai pergerakan pasar saham AS.

Klaim pengangguran AS naik 8.000 ke 285.000 minggu lalu, sementara para ekonom mengharapkan total 280.000. Meskipun kenaikan pekan lalu, klaim tetap di bawah 300.000, level dikaitkan dengan kondisi pasar tenaga kerja yang kuat, untuk 48 minggu berturut-turut. Itulah jangka terpanjang sejak awal 1970-an.

Produktivitas menurun 3 persen pada kuartal keempat, penurunan terbesar sejak kuartal pertama 2014, Departemen Tenaga Kerja mengatakan Kamis.

Pesanan pabrik untuk bulan Desember turun 2,9 persen, kata Departemen Perdagangan. Ekonom memperkirakan penurunan 2,6 persen.

Dolar AS turun tajam pada Rabu, dengan indeks dolar jatuh lebih dari 1 persen setelah Presiden Fed New York William Dudley mengatakan bahwa kondisi keuangan ketat bisa membebani keputusan Federal Reserve untuk bergerak maju dengan rencana untuk kenaikan lanjutan suku bunga AS.

Dollar AS kembali menurun tajam Kamis, jatuh sekitar 0,8 persen, dan mencapai tingkat terendah sejak 23 Oktober

Sedangkan harga minyak turun 2 persen dalam penutupan Jumat dinihari (05/02), terpicu pelemahan dollar dibayangi oleh skeptisisme upaya anggota OPEC Venezuela untuk melobi produsen minyak mentah untuk penurunan produksi bersama akan berhasil.

Dolar memperpanjang penurunan untuk hari kedua, membuat komoditas dengan mata uang dollar ini lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya, dengan indeks dolar memukul 15 minggu rendah sekitar pada keraguan bahwa Federal Reserve akan mampu melanjutkan kenaikan suku bunga tahun ini.

Setelah turun, harga minyak AS mengurangi sedikit penurunan, tapi tetap lebih rendah, setelah laporan bahwa Gedung Putih mungkin memasukkan biaya minyak $ 10 per barel dalam proposal anggaran 2017.

Harga minyak mentah AS turun 56 sen, atau 1,7 persen, pada $ 31,72 per barel setelah bergerak antara $ 31,53 dan $ 33,60. Harga minyak WTI terakhir turun 54 sen menjadi $ 31,74.

Harga minyak mentah Brent turun 1,6 persen, atau 58 sen, pada $ 34,46 per barel, setelah diperdagangkan antara $ 34,15 dan $ 35,84. Perdagangan terakhir turun 60 sen pada $ 34,44.

Indeks Dow Jones naik lebih dari hampir 150 poin di sesi tertinggi, setelah membuka sedikit lebih rendah. Namun, indeks blue chip berjuang untuk menahan keuntungan, menutup sekitar 80 poin lebih tinggi. Pada posisi terendah sesi nya, indeks turun 70,5 poin, sementara mendapatkan 149,18 poin pada sesi tertinggi.

Indeks S & P 500 dan Nasdaq ditutup sedikit lebih tinggi, setelah naik lebih dari 0,5 persen pada sesi tertinggi.

Dalam berita perusahaan, investor mencerna laporan laba dari perusahaan seperti AstraZeneca, Cigna dan Philip Morris.

ConocoPhillips juga mencatat hasil kuartalan, sementara pada saat yang sama pemotongan dividen. saham perusahaan turun 8,57 persen.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup 79,92 poin lebih tinggi, atau 0,49 persen, pada 16,416.5, dengan saham Caterpillar tertinggi, sedangkan saham Nike penurun terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup naik 2,92 poin, atau 0,15 persen, pada 1,915.45, dengan sektor material memimpin empat sektor yang lebih tinggi, sedangkan sektor konsumen paling tertinggal.

Indeks Nasdaq berakhir naik 5,32 poin, atau 0,12 persen, pada 4,509.56.

Pasar akan mencermati rilis data tenaga kerja AS malam ini. Data Non Farm Payrolls Januari dan Non Farm Payrolls Private Januari diindikasikan melemah dibandingkan hasil sebelumnya. Sedangkan data Unemployment Rate Januari diindikasikan stabil 5% seperti sebelumnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street berpotensi melemah jika data Non Farm Payrolls terealisir menurun. Namun perlu terus diperhatikan pergerakan harga minyak mentah yang jika merosot akan semakin menekan bursa Wall Street.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here