Harga Minyak Mentah Turun Tertekan Pelemahan Dollar AS

829

Harga minyak turun 2 persen dalam penutupan Jumat dinihari (05/02), terpicu pelemahan dollar dibayangi oleh skeptisisme upaya anggota OPEC Venezuela untuk melobi produsen minyak mentah untuk penurunan produksi bersama akan berhasil.

Dolar memperpanjang penurunan untuk hari kedua, membuat komoditas dengan mata uang dollar ini lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya, dengan indeks dolar memukul 15 minggu rendah sekitar pada keraguan bahwa Federal Reserve akan mampu melanjutkan kenaikan suku bunga tahun ini.

Setelah turun, harga minyak AS mengurangi sedikit penurunan, tapi tetap lebih rendah, setelah laporan bahwa Gedung Putih mungkin memasukkan biaya minyak $ 10 per barel dalam proposal anggaran 2017.

Harga minyak mentah AS turun 56 sen, atau 1,7 persen, pada $ 31,72 per barel setelah bergerak antara $ 31,53 dan $ 33,60. Harga minyak WTI terakhir turun 54 sen menjadi $ 31,74.

Harga minyak mentah Brent turun 1,6 persen, atau 58 sen, pada $ 34,46 per barel, setelah diperdagangkan antara $ 34,15 dan $ 35,84. Perdagangan terakhir turun 60 sen pada $ 34,44.

Spekulasi tentang kemungkinan pembicaraan antara Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen minyak lain untuk memangkas produksi meningkatkan volatilitas di pasar minyak.

Peran Iran dalam kesepakatan potensial untuk mengendalikan produksi sangat penting, karena tampaknya bertekad untuk meningkatkan produksi dan mendapatkan pangsa pasar setelah pencabutan sanksi.

Menteri Perminyakan Venezuela Eulogio del Pino mengatakan ia memiliki kesempatan “baik dan produktif” untuk pertemuan dengan Qatar, pemegang kepresidenan OPEC pada 2016, tanpa memberikan rincian lebih lanjut. Dia juga bertemu menteri minyak Oman, yang “menegaskan dukungannya terhadap tindakan Venezuela yang telah diambil untuk menstabilkan pasar.”

Del Pino dijadwalkan bertemu Menteri Perminyakan Saudi Ali al-Naimi pada hari Minggu sebagai bagian dari tur produsen minyak untuk melobi tindakan untuk menopang harga, yang dekat dengan terendah mereka sejak 2003. Namun sejauh ini, tak satu pun dari anggota Gulf OPEC, termasuk eksportir atas Arab Saudi, telah secara terbuka mendukung panggilan untuk pertemuan darurat.

Sementara itu, 75 persen penurunan harga minyak sejak pertengahan 2014 karena kekenyangan minyak terus menghancurkan keuntungan perusahaan minyak besar ‘. Royal Dutch Shell, perusahaan minyak terbesar di Eropa, melaporkan pendapatan tahunan terendah dalam lebih dari satu dekade. Awal pekan ini, terbesar di dunia perusahaan minyak ExxonMobil Corp mengumumkan laba terkecil kuartalan dalam lebih dari satu dekade sementara BP mengatakan 2015 kerugiannya adalah yang terbesar yang pernah terjadi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi melemah dengan kekuatiran kelebihan pasokan, namun bisa kembali menguat jika harapan kesepakatan Rusia dan OPEC kembali menguat dan dilaksanakan. Harga diperkirakan akan menembus level Support $ 31,20-$ 30,70, dan jika harga naik akan menembus level Support $ 32,20-$ 32,70.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here