Upaya Stabilisasi Yuan Bank Rakyat Tiongkok Pada Tahun Baru Imlek

293

Bagi Bank Rakyat Tiongkok (PBOC), Tahun Baru Imlek adalah waktu yang menjadi fokus penting. Tahun Baru Imlek, juga disebut Festival Musim Semi, dimulai pada 8 Februari tahun ini. Biasanya, permintaan dana di Tiongkok selalu tajam meningkat, yang pada gilirannya mengirim suku bunga jangka pendek melonjak.

Tapi tahun ini, Bank Rakyat Tiongkok, bank sentral negara itu, telah memutuskan untuk mengambil langkah yang luar biasa yaitu melakukan operasi pasar terbuka setiap hari menjelang dan melalui musim liburan untuk pertama kalinya dalam sejarah. PBOC biasanya melakukan operasi ini hanya pada hari Selasa dan Kamis. Bank telah kesulitan untuk mencegah timbulnya ketidakpastian investor atas yuan dan perlambatan ekonomi Tiongkok.

PBOC mengatakan pada 19 Januari bahwa akan menyuntikkan lebih dari 600 miliar yuan ($ 91,2 miliar) ke dalam sistem keuangan menjelang Tahun Baru Imlek. Bank, yang terasa terlalu dibatasi untuk mengambil langkah-langkah pelonggaran moneter berani seperti memotong rasio persyaratan cadangan, namun terlihat putus asa untuk menstabilkan yuan.

Pada pertemuan tentang pengelolaan likuiditas sebelum dan sesudah musim liburan, Zhang Xiaohui, asisten gubernur bank sentral, mengatakan kepada para pejabat manajemen senior dari 29 pemberi pinjaman besar Tiongkok bahwa “kita perlu menempatkan prioritas pada menjaga stabilitas yuan untuk mengelola likuiditas. “

Menurut risalah pertemuan tersebut, Zhang mencatat bahwa ketua dari bank-bank besar telah meminta para pejabat senior bank sentral untuk memotong rasio persyaratan cadangan – jumlah bank tunai diminta untuk menyisihkan sebagai cadangan. Dia berpendapat bahwa mengurangi rasio persyaratan cadangan akan mengirim “sinyal terlalu kuat [pelonggaran moneter] “. Dengan kata lain, bank sentral harus menggunakan alat kebijakan lain untuk menambah likuiditas.

Zhang juga mencatat bahwa penurunan suku bunga PBOC 0,25 persentase poin dan pengurangan GWM, dilaksanakan pada 24 Oktober, memicu ekspektasi pelemahan yuan dan menempatkan lebih banyak tekanan depresiasi pada mata uang, demikian rilis katakan.

Memang, bank sentral memberikan total likuiditas 1,645 triliun yuan ke pasar keuangan jangka pendek melalui operasi pasar antara 19 Januari dan Rabu, jauh melebihi 600 miliar yuan itu sebelumnya telah dikutip.

Jika jumlah tampaknya besar, perlu diingat bahwa operasi pasar memiliki peningkatan. Bank-bank komersial perlu mengembalikan dana tersebut ke bank sentral setelah jangka waktu tertentu. Jadi operasi pasar memiliki efek hanya sementara dibandingkan dengan memotong rasio persyaratan cadangan.

Risalah pertemuan juga menunjukkan bahwa Deputi Gubernur PBOC Yi Gang mengatakan dalam pertemuan bank tidak mengubah batas tahunan $ 50.000 pada individu dalam pertukaran mata uang Tiongkok. “Jika perwakilan penjualan Bank mendesak pelanggan untuk membeli mata uang asing dengan memberikan informasi palsu dan menyebabkan panik, kami akan menyelidiki tanggung jawab bank,” risalah menunjukkan peringatan.

Deputi Gubernur PBOC Yi mengatakan bahwa meskipun bank menerapkan serangkaian penurunan suku bunga tahun lalu, yuan masih menghasilkan tingkat pengembalian yang lebih tinggi daripada dolar. Mengingat ini, dia mengatakan dia “yakin” tentang menstabilkan nilai tukar yuan.

Imbal hasil obligasi berdenominasi dolar memang lebih rendah dibandingkan obligasi berdenominasi yuan. Namun, investor cerdas juga mempertimbangkan faktor-faktor risiko besok, yang berarti PBOC memiliki entah bagaimana memulihkan kepercayaan pasar terhadap prospek ekonomi China. Hanya kemudian akan kekhawatiran investor dari depresiasi yuan diringankan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here