Bursa Asia Berakhir Mixed; Sektor Energi Naik, Sektor Keuangan Turun

290

Bursa Asia bergerak mixed. Pasar saham di Australia dan Jepang menghapus sedikit kerugian yang dialami pada awal perdagangan Senin. Sebagian besar pasar utama Asia ditutup untuk liburan Tahun Baru Imlek.

Indeks ASX 200 menghapus penurunan 0,70%, ditutup turun tipis 0,02 persen pada 4,975.40, dengan sektor keuangan turun sebesar 0,50 persen. Indeks Nikkei 225 juga menelusuri kerugian sebanyak 1,50 persen perdagangan sore untuk ditutup naik 184,71 poin, atau 1,10 persen, di 17,004.30.

Pasar saham di Tiongkok dan Taiwan ditutup sepanjang minggu. Pasar lain ditutup hari ini termasuk Hong Kong, Korea Selatan, Malaysia, Filipina, Vietnam, Singapura dan Indonesia.

Saham-saham perbankan dan keuangan di Australia dan Jepang berada di bawah tekanan. Down Under, yang disebut empat bank negara terbesar – ANZ, Commonwealth Bank of Australia, Westpac dan NAB – ditutup antara 0,08 persen hingga 1,54 persen lebih rendah.

Saham keuangan Jepang Mitsubishi UFJ, SMFG dan Mizuho Financial menelusuri kembali beberapa kerugian untuk perdagangan campuran, antara turun 0,29 persen dan naik 0,61 persen.

Pekan lalu, Citigroup menurunkan megabanks Jepang Mitsubishi UFJ, Sumitomo Mitsui Financial (SMFG), dan Mizuho menjadi level Menjual, Citi mengatakan bahwa kebijakan suku bunga negatif Bank of Japan kemungkinan akan mengurangi pendapatan bunga bersih keseluruhan megabanks ‘oleh 300 miliar yen, atau sekitar 9 persen dari laba bersih yang Citi perkiraan untuk tahun fiskal ini.

Pasangan dolar-yen, yang pada 116,94 di pasar terbuka, naik 0,39 persen menjadi 117,35. Pada awal pekan lalu, pasangan berada di atas level 120. Pelemahan yen merupakan faktor positif bagi eksportir karena akan meningkatkan pendapatan mereka di luar negeri bila dikonversi ke dalam mata uang lokal. Pelemahan Yen menguatkan saham-saham eksportir utama di Jepang sehingga sebagian besar naik, dengan saham Nissan memperoleh 0,75 persen, Sharp naik 0,57 persen dan Honda lebih tinggi sebesar 0,35 persen. Saham Toyota dan Sony, memperpanjang kerugian untuk perdagangan turun masing-masing 1,06 persen dan 1,76 persen

Sedangkan saham penambang Australia mixed, dengan saham Rio Tinto naik 2,11 persen dan produsen bijih besi Fortescue turun 3,43 persen.

Pada sesi perdagangan Asia, harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate naik 0,91 persen menjadi $ 31,17 per barel, setelah menyelesaikan 0,1 persen lebih rendah Jumat. Harga minyak mentah berjangka patokan global Brent naik 1 persen pada $ 34,40 per barel, setelah sebelumnya turun 1,2 persen pada hari Jumat.

Merespon kenaikan harga minyak tersebut, saham-saham energi ditutup sebagian besar naik. Saham Inpex Jepang ditutup naik 0,49 persen, saham Japan Petroleum turun 3,60 persen, saham Santos ditutup naik 0,31 persen, saham Woodside Petroleum diperdagangkan naik 0,59 persen.

Malam nanti akan dirilis data indikator ekonomi AS yaitu Fed Labor Market Conditions Index Januari yang diperkirakan berada pada posisi 2.6, turun dari hasil sebelumnya pada 2.9.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Asia pada perdagangan selanjutnya akan mencermati pergerakan bursa Wall Street yang jika data ekonomi terealisir negatif akan menekan bursa Wall Street dan dapat mempengaruhi pelemahan bursa Asia. Demikian juga dicermati harga minyak mentah, yang jika melemah akan juga menekan bursa Asia.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here