Akhir Bursa Eropa Turun Tajam Tertekan Kekuatiran Perlambatan Global

279

Bursa Eropa jatuh pada penutupan perdagangan Senin malam (08/02) dengan penurunan besar di beberapa sektor, terus menurunnya harga komoditas dan data ketenagakerjaan AS yang mixed Jumat lalu, menambah kekhawatiran atas pertumbuhan global.

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 jatuh untuk menutup dekat posisi terendah sesi, turun 3,5 persen sementara. Sementara itu, indeks Eropa FTSEurofirst 300 jatuh untuk mengakhiri 3,4 persen ke bawah, menyentuh level terendah sejak Oktober 2013.

Indeks DAX Jerman sempat jatuh di bawah 9.000 tanda lebih dari sekali selama perdagangan, untuk pertama kalinya sejak akhir Oktober 2014, dengan indeks ditutup turun 3,3 persen. Indeks London FTSE turun 2,7 persen, sementara indeks CAC 40 Prancis selesai 3,2 persen lebih rendah.

Indeks Athena adalah indeks berkinerja terburuk di Eropa, menutup 7,9 persen lebih rendah, dengan analis mengatakan penurunan itu disebabkan ketidakpastian review bailout oleh pemberi pinjaman negara itu bisa berlarut-larut, Reuters melaporkan.

Di Amerika Serikat, pasar mengikuti tren menurun tajam, karena turunnya harga minyak dan kekhawatiran seputar kenaikan suku bunga AS membebani sentimen. Kinerja yang buruk di AS menyeret bursa saham Eropa lebih rendah.

Bank-bank Eropa menjadi fokus bagi investor. Bank Italia UniCredit kehilangan keuntungan awal setelah Leonardo Del Vecchio, investor di pemberi pinjaman, mengatakan bahwa mungkin perlu membuat perubahan manajemen, menurut surat kabar La Repubblica. Saham ditutup hampir 6 persen turun.

Saham Intesa Sanpaolo turun 4 persen setelah beberapa bank memotong target harga saham Intesa Sanpaolo, termasuk Barclays dan JP Morgan.

Beberapa bank Italia yang merasa terjepit Senin, dengan Banca Monte dei Paschi di Siena merosot sekitar 12 persen setelah menerima dipotong untuk target harga sahamnya dari JPMorgan dan Exane BNP Paribas. Banyak analis bearish pada sektor ini.

Sementara itu, HSBC ditutup turun lebih dari 4 persen setelah didenda $ 470 juta untuk menyelesaikan biaya praktik hipotek bank AS.

Saham Barclays sementara dihentikan selama perdagangan Senin karena bergerak outsize, selama sesi volatile untuk saham perbankan Eropa, Reuters melaporkan. Namun kembali ke perdagangan, ditutup turun 5,3 persen.

Sektor saham Eropa lainnya sensitif terhadap kegiatan ekonomi makro, seperti mobil, media, konstruksi dan teknologi, semua jatuh untuk ditutup melemah tajam, masing-masing turun lebih dari 4 persen.

Pasar terus mencermati data nonfarm payrolls AS yang dipublikasikan pada hari Jumat lalu. Ekonomi AS menambahkan 151.000 pekerjaan pada Januari, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja, terhadap ekspektasi ekonom ‘dari keuntungan sebesar 190.000. Tingkat pengangguran, jatuh ke 4,9 persen dari 5 persen, sementara upah naik 0,5 persen. Secara keseluruhan, data meningkatkan harapan untuk kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve AS pada tahun 2016.

Harga minyak jatuh kembali ke merah pada hari Senin, karena kekhawatiran kelebihan pasokan dan kemajuan dengan OPEC membantu meringankan pasar minyak masih suram. Brent tergelincir, berdiri terakhir di $ 33,74, sementara minyak mentah AS turun lagi, melayang sekitar $ 30,50 per barel. Saham merosot pada penurunan harga, dengan saham Seadrill turun lebih dari 14 persen.

Di sisi pendapatan, produsen emas Randgold Resources melaporkan penurunan laba bersih pada kuartal keempat dari kuartal sebelumnya, tetapi perusahaan menaikkan dividen setelah produksi naik. Di atas kenaikan harga emas, berita yang dibuat pemain terbaik Randgold Eropa, dengan saham naik lebih dari 13 persen. Logam mulia perusahaan Fresnillo mengikuti, ditutup naik 7,8 persen di belakang lonjakan harga perak.

Logam melihat dorongan pekan lalu karena dolar melemah namun laporan pekerjaan AS menekan dolar pada hari Jumat, mendorong harga logam yang lebih rendah ke dalam seminggu perdagangan baru. Sementara harga emas mendapat dorongan dari melemahnya dolar di tengah kekhawatiran pertumbuhan ekonomi.

Sektor sumber daya dasar berjuang untuk menemukan keuntungan, dengan saham ArcelorMittal menutup turun lebih dari 7 persen, namun, saham Glencore dan Anglo American membalikkan kerugian untuk ditutup lebih tinggi.

Indeks FTSE 100 ditutup pada posisi 5.689,36, turun -158,70 poin atau -2,71%

Indeks DAX ditutup pada posisi 8.979,36, turun -306,87 poin atau -3,30%

Indeks CAC 40 ditutup pada posisi 4.066,31, turun -134,36 poin atau -3,20%

Indeks IBEX 35 ditutup pada posisi 8.122,10, turun -377,40 poin atau -4,44%

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan, bursa Eropa pada perdagangan selanjutnya akan memperhatikan pergerakan bursa Asia dan harga minyak mentah, yang jika terjadi pelemahan, dapat menekan bursa Eropa.

 

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here