Proyeksi Goldman : Minyak Akan Pulih Lebih Cepat Dibandingkan Logam

409

Goldman Sachs menyatakan harga logam mungkin telah mengungguli minyak selama 20 bulan terakhir, tapi hal tersebut tidak mungkin berlanjut, dengan logam diperkirakan tetap jatuh sementara minyak mentah pulih.

“Di sisi penawaran, logam cenderung memiliki biaya yang lebih tinggi dari penutupan, tarif ‘penurunan’ yang lambat, dan kapasitas penyimpanan tak terbatas, memperpanjang penyesuaian sisi penawaran relatif terhadap produksi minyak serpih yang memiliki biaya yang lebih rendah dari penutupan, tingkat penurunan yang lebih tinggi, dan penyimpanan terbatas, “kata Goldman dalam catatan Senin (08/02).

Selain itu, pertumbuhan permintaan logam kemungkinan akan stagnan karena segmen itu lebih terkena perlambatan investasi yang didorong Tiongkok,” kata Goldman.

Goldman menambahkan saat ini perlu mengantisipasi bahwa tidak ada pemulihan pertumbuhan permintaan logam Tiongkok pada tahun 2016 (terutama pada akhir siklus konstruksi berat tembaga), dengan logam dan permintaan komoditas pertambangan Tiongkok cenderung terhambat oleh utang dan persediaan properti yang besar. Sementara bangunan rumah itu tidak terlalu sensitif terhadap harga logam, sehingga logam yang lebih murah tidak akan memacu ledakan bangunan baru, tambahnya.

Goldman yakin pergeseran Tiongkok dari investasi logam intensif mungkin permanen.

Goldman menekankan paling bearish pada tembaga, perkiraan harga akan turun 14 persen selama 12 bulan ke depan untuk $ 4.000 per ton, turun dari perkiraan sebelumnya $ 4.500 per ton.

“Secara keseluruhan kami sekarang melihat pertumbuhan permintaan tembaga global yang melambat menjadi 0,5 persen pada tahun 2016, jauh di bawah tren sekitar 2,5 persen P.A., dan di bawah perkiraan kam sebelumnya hampir 2 persen,” katanya.

Pada saat yang sama, Goldman memperkirakan pasokan kelebihan tembaga meningkat dan tidak memperkirakan pasar logam untuk kembali menyeimbangkan sampai 2020.

Goldman juga menempatkan harga aluminium di $ 1.350 per ton pada pandangan 12 bulan, turun dari perkiraan sebelumnya untuk $ 1.550 per ton.

“Pasar aluminium terus, dalam pandangan kami, menghadapi guncangan mendasar terbesar bearish dalam satu generasi, dan mungkin, dalam sejarahnya,” kata Goldman. “Pertumbuhan permintaan jauh di bawah tren, dan pasokan – terutama pasokan Tiongkok – telah kuat meskipun harga jatuh.”

Goldman tetap bearish pada aluminium selama 12-24 bulan ke depan terutama karena produsen Tiongkok membuat margin kas solid bahkan dengan harga saat ini dan tidak mungkin untuk mengurangi kapasitas cukup untuk menyeimbangkan pasar selama periode tersebut.

Goldman juga bearish pada emas di belakang harapan suku bunga AS yang lebih tinggi sampai 2016 dan 2017. Diperkirakan emas Comex berada di $ 1.000 per ons pada akhir tahun ini.

Namun Goldman lebih positif pada seng, perkiraan 7 persen terbalik pada tampilan tiga bulan sampai $ 1.800 per ton, meskipun memangkas 12 bulan ke $ 1.700 per ton dari $ 1.800. “Seng adalah satu-satunya logam dasar dengan prospek untuk defisit selama 12-bulan ke depan” kata Goldman.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here