Bursa Asia Dibuka Melemah, Saham Perbankan Masih Tertekan

393

Bursa Asia hari Rabu pagi ini (10/02), melanjutkan pelemahan mengikuti pelemahan di Bursa Wall Street semalam.

Indeks ASX 200 turun 1,31 persen, memperpanjang penurunan 2,88 persen Selasa, tertekan pelemahan sektor energi, material dan keuangan, yang masing-masing turun 1,97, 1,87, dan 1,05 persen.

Di Jepang, Indeks Nikkei 225 awalnya dibuka 0,38 persen lebih tinggi, tapi dengan cepat terhapus keuntungan untuk perdagangan turun 1,13 persen. Kemarin, indeks jatuh 5,4 persen ditutup pada 16,085.44, jatuh untuk lima dari enam sesi terakhir.

Sedangkan pasar di Singapura dan Malaysia dibuka kembali hari ini setelah ditutup hari Senin dan Selasa untuk liburan Tahun Baru Imlek. Sedangkan pasar Hong Kong dan Korea Selatan akan melanjutkan perdagangan pada hari Kamis. Pasar Tiongkok dan Taiwan akan ditutup selama seminggu.

Indeks Nikkei 225 terpantau berada pada posisi 15.938,73, turun -146,71 poin atau -0,91%

Indeks ASX 200 S & P berada pada posisi 4.776,30, turun -55,78 poin atau -1,15%

Kathy Lien, direktur Strategy FX untuk BK Asset Management mengatakan dalam sebuah catatan pada hari Rabu bahwa banyak investor yang bertanya-tanya apakah Bank of Japan (BOJ) akan melakukan intervensi untuk menghentikan pelemahan dalam yen. Pasangan dolar-yen telah jatuh 700 pips dalam tujuh hari terakhir perdagangan dan Lien mengatakan bahwa itu bukan karena pasar optimis terhadap perekonomian Jepang.

Penguatan yen menekan profitabilitas perusahaan, yang pada gilirannya merugikan ekonomi Jepang. Pada hari Rabu, pasangan ini diperdagangkan 0,14 persen lebih rendah pada 114,97 setelah pasar dibuka. Saham eksportir utama termasuk Toyota, Nissan, Honda dan Sony diperdagangkan bervariasi, antara turun 1,06 persen dan naik 1,17 persen.

Di Jepang, saham perbankan terus melemah, dengan saham Mitsubishi UFJ turun 3,71 persen, saham SMFG turun 2,06 persen dan saham Mizuho Financial turun 1,82 persen, karena kekhawatiran tetap atas profitabilitas mereka di lingkungan suku bunga negatif.

Demikian juga saham perbankan di Australia terpengaruh pelemahan bursa di Eropa dan AS, dengan apa yang disebut Big Four bank Australia – NAB, Commonwealth Bank of Australia, ANZ dan Westpac – perdagangan mixed antara turun 2,41 dan naik 0,22 persen.

Sementara saham CBA, yang diperdagangkan naik sebanyak 2,62 persen sebelum menapak sebagian besar keuntungan; perusahaan melaporkan keuntungan 4 persen pada laba semester pertama kas fiskal, sesuai dengan harapan. Keuntungan kas untuk enam bulan yang berakhir 31 Desember naik menjadi A $ 4,80 miliar ($ 3,39 miliar) dibandingkan dengan A $ 4,62 miliar tahun sebelumnya.

Sedangkan harga minyak mentah naik di perdagangan Asia, dengan minyak mentah berjangka AS naik 1,79 persen ke $ 28,43 per barel, setelah turun 4,18 persen pada jam AS. Harga minyak mentah patokan global Brent, yang belum mulai diperdagangkan, turun US $ 2.04, atau 6.17 persen, ke $ 30,85 pada perdagangan semalam.

Saham energi di seluruh Asia diperdagangkan mixed, dengan saham Santos turun 4,41 persen, saham Woodside Petroleum turun 2,17 persen di bursa Australia. Sedangkan di Jepang, saham Inpex turun 0,24 persen, dan saham Cosmo Energy naik 8,52 persen.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Asia masih berpotensi melemah terbatas dengan tekanan pada saham-saham perbankan. Penguatan Yen dengan pelemahan dollar AS juga masih menjadi potensi pelemahan bursa Jepang.

 

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here