Bursa Eropa Berakhir Melemah Tertekan Kekuatiran Perlambatan Global

239

Bursa Saham Eropa tergelincir pada perdagangan Selasa malam (09/02) karena investor tetap pesimis tentang prospek pertumbuhan ekonomi global.

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 datang dari posisi terendah sesi, namun ditutup turun 1,6 persen, dengan sebagian besar sektor menyelesaikan lebih rendah.

Indeks DAX ditutup 1,1 persen lebih rendah, setelah produk industri Desember Jerman turun 1,2 persen secara bulanan, menurut Kementerian Ekonomi negara itu. Indeks FTSE London turun 1 persen, sementara indeks CAC 40 Prancis berakhir turun 1,7 persen. Indeks Pan-Eropa FTSEurofirst 300, yang merosot 3,4 persen pada hari Senin, diperdagangkan turun sebanyak 2,1 persen selama sesi hari Selasa, level terendah sejak September 2013. Ditutup 1,4 persen turun pada Selasa.

Indeks FTSE 100 ditutup pada posisi 5.632,19, turun -57,17 poin atau -1,00%

Indeks DAX ditutup pada posisi 8.879,40, turun -99,96 poin atau -1,11%

Indeks CAC 40 ditutup pada posisi 3.997,54, turun -1,7%

Indeks IBEX 35 ditutup pada posisi 7.927,60, turun -194,50 poin atau -2,39%

Saham Eropa bergerak sideways di awal perdagangan, dengan para analis memperkirakan kenakan awal hari Selasa adalah karena investor melihat penurunan sebagai ekonomi yang lebih luas masih terlihat sehat.

Sektor perbankan menjadi fokus bagi investor, dengan sektor menyelesaikan 4 persen penurunan. Kepala eksekutif bank Swedia Swedbank telah digulingkan dari jabatannya dengan segera. Dalam sebuah pernyataan, pemberi pinjaman mengatakan bahwa “saatnya untuk kepemimpinan baru dan CEO baru yang dapat mengambil Swedbank ke tingkat berikutnya”. Berita itu mengirim saham untuk menutup 5,7 persen lebih rendah.

Pada sektor perbankan Italia, yang telah diganggu oleh kekhawatiran atas kredit macet, terus mendapat tekanan. Saham di Banca Popolare di Milano turun lebih dari 8 persen, meskipun melaporkan kenaikan 24 persen laba bersih tahun lalu. Saham UBI Banca juga meluncur 8,9 persen pada penutupan.

Wakil CEO Deutsche Bank John Cryan bergegas untuk meyakinkan investor terhadap stabilitas bank Selasa, mengatakan dalam sebuah surat dari kreditur tetap “benar-benar mantap”. Namun saham tergelincir lebih dari 4 persen.

Sektor sumber daya dasar adalah sektor berkinerja terburuk, menutup turun lebih dari 5 persen pada Selasa, karena sejumlah faktor membebani sentimen.

Pada hari Senin, Goldman Sachs memangkas proyeksi harga untuk sejumlah logam, menyalahkan lemahnya permintaan Tiongkok dan global. Selain itu, Mark Cutifani, bos dari Anglo Amerika, mengatakan bahwa harga logam bisa jatuh lebih jauh sebelum pulih. Ini, bersama-sama dengan kekhawatiran terhadap kesehatan ekonomi Tiongkok memberikan tekanan pada saham pertambangan.

Saham Anglo American berakhir sebagai salah satu pemain terburuk di Eropa, turun lebih dari 11 persen, sedangkan saham ArcelorMittal dan Glencore masing-masing turun 10,8 dan 8,1 persen.

Harga minyak berfluktuasi pada hari Selasa, setelah IEA meragukan pemulihan minyak, mengatakan pertumbuhan permintaan minyak global diperkirakan akan “meringankan kembali jauh” pada tahun 2016 untuk 1,2 juta barel per hari. Minyak mentah Brent tergelincir lebih dari 2 persen, perdagangan terakhir di $ 32,04, sementara minyak mentah AS melayang sekitar $ 29,50 per barel.

Dalam sektor barang mewah, perusahaan perhiasan Denmark Pandora mengatakan diperkirakan untuk melihat pertumbuhan pendapatan lebih lambat tahun ini. Saham jatuh lebih dari 7 persen sebagai hasilnya, meskipun perusahaan mengumumkan program pembelian kembali saham baru untuk 2016.

Saham Porsche ditutup turun 3,4 persen, setelah kepala eksekutif mengatakan pembuat mobil itu menguatkan untuk keuntungan yang lebih kecil di masa depan dengan divisi mobil sport Volkswagen menaikkan pengeluaran pada model dan fasilitas, menurut Reuters.

Perusahaan Denmark Vestas Angin melonjak 7,5 persen, menjadikannya pemain terbaik Eropa, setelah membukukan pendapatan kuartal keempat yang mengalahkan ekspektasi analis dan meningkatkan dividen.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dengan belum adanya data indikator ekonomi kawasan Eropa, maka bursa Eropa akan memperhatikan pergerakan bursa Asia, harga minyak mentah dan bursa Wall Street.

 

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here