Bursa Wall Street Berakhir Turun Tergerus Pelemahan Minyak Mentah

866
Bursa Wall Street ditutup turun pada perdagangan Rabu dinihari (10/02), karena harga minyak AS turun dan investor mencermati pidato Ketua Fed Janet Yellen Rabu ini.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun hampir 150 poin tak lama setelah dibuka, tapi sebentar berbalik positif. Indeks blue chips sempat naik 100 poin dalam perdagangan sore, tapi ditutup sekitar 12 poin lebih rendah.
Indeks S & P 500 turun hampir 1 persen dibuka, sebelum sebentar berbalik positif. Indeks diadakan lebih rendah untuk sebagian besar sore hari, tapi sebentar mencoba untuk kenaikan jelang penutupan.

Indeks Nasdaq dibuka turun lebih dari 1 persen, sebelum membalikkan kerugian dan mendapatkan sekitar 1 persen. Dalam perdagangan sore, indeks turun lebih dari 1 persen sebelum mencoba untuk keuntungan.

Pada hari Selasa, investor memandang ke depan untuk kesaksian Yellen di Kongres pada Rabu dan Kamis

Investor juga terus mengawasi harga minyak Selasa. Harga minyak mentah berjangka WTI jatuh 5,89 persen, atau $ 1,75, di $ 27,94 per barel di perdagangan berombak.
Sebelumnya, Badan Energi Internasional mengatakan bahwa permintaan minyak akan “kembali jauh” pada tahun 2016.

Sebelumnya, saham yang terbebani oleh meningkatnya kekhawatiran pertumbuhan global dan latar belakang luar negeri yang lemah.

Indeks berjangka AS sideways pada Selasa, dengan Dow futures gagal mempertahankan kenaikan awal dan menjatuhkan lebih dari 200 poin.

Sektor teknologi di S & P telah turun sekitar 5 persen pada bulan lalu.
Tiga indeks AS utama jatuh pada hari Senin, namun berhasil mengurangi koreksi jelang penutupan.

Treasurys seluruh dunia telah menggelar reli signifikan baru-baru ini, dan terus lintasan ke atas mereka pada hari Selasa.

AS 10-tahun hasil diperdagangkan di 1,73 persen, setelah sempat merosot di bawah 1,7 persen. Di Jepang, yield 10-tahun menjadi negatif untuk pertama kalinya.

Di depan data, investor mencerna data persediaan grosir AS, yang menunjukkan diinventarisasi turun 0,1 persen pada Desember, kurang dari yang diharapkan. Juga, survei  terbaru menunjukkan lowongan kerja naik pada bulan Desember..
Coca-Cola, Viacom dan Wendy melaporkan laba kuartalan sebelum pembukaan, dengan hasil Disney setelah pembukaan.

Indeks Dow Jones Industrial Average diperdagangkan 12,67 poin lebih rendah, atau 0,08 persen, di 16,014.38, dengan penurunan saham Chevron dan saham Pfizer naik tertinggi.

Indeks S & P 500 turun 1,23 poin, atau 0,07 persen, ke 1,852.21, dengan sektor energi memimpin lima sektor yang lebih rendah dan sektor material yang positif.

Indeks Nasdaq tergelincir 14,99 poin, atau 0,35 persen, ke 4,268.76.
 
Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan memperhatikan pidato Janet Yellen dan pergerakan harga minyak mentah. Jika perkiraan EIA terealisir persediaan minyak mentah turun akan mengangkat harga minyak dan dapat mendukung bursa Wall Street.
 
 
Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here