Mencermati Testimoni Yellen Malam Ini

420

The Federal Reserves AS telah menaikkan suku bunga Amerika akhir tahun 2015 lalu, untuk pertama kalinya dalam hampir satu dekade pada akhir tahun lalu, dengan mencatatkan akan dilakukan kenaikan bertahap selama tahun 2016. Pada akhir Januari, The Fed menetapkan mempertahankan suku bunga tetap. Pasar global masih menantikan kapan The Fed akan menaikkan lagi suku bunganya.

Malam nanti, Ketua The Fed, Janet Yellen akan menyampaikan testimoni terkait ekonomi AS di depan komite kongres. Kembali pasar global dan investor akan mencermati apa yang akan disampaikan Janet Yellen, sinyal apakah yang akan disampaikannya, sehingga dapat menjadi arahan ataupun pertimbangan bagi perkembangan ekonomi global.

Setelah akhir Januari dengan keputusan suku bunga tetap, tentu dalam minggu ini ada beberapa hal penting yang bisa menjadi pembahasan yang akan dilakukan Janet Yellen. Testimoni atau pidato Yellen tentu akan mereview perkembangan ekonomi AS dalam minggu ini.

Perkembangan ekonomi AS

Ekonomi Amerika hampir tidak tumbuh pada kuartal terakhir, memicu kekhawatiran ekonomi pada tahun 2016. Ekonomi tingkat tahunan hanya tumbuh 0,7 persen pada kuartal keempat tahun 2015, turun dibandingkan 2% pada kuartal sebelumnya, Departemen Perdagangan mengatakan Jumat (29/01).

Pengeluaran pribadi, yang mengukur berapa banyak orang Amerika membayar untuk segala sesuatu yang mereka beli, datar pada bulan Desember dari bulan sebelumnya, Departemen Perdagangan mengatakan pada hari Senin. Konsumsi naik revisi naik 0,5 persen pada November dan datar pada bulan Desember.

Pendapatan pribadi, yang mencerminkan laba sebelum pajak ‘dari gaji dan investasi, naik 0,3 persen pada Desember. Pertumbuhan upah telah lambat meskipun pasar kerja terus menguat. Pendapatan pribadi dipercepat sedikit pada tahun 2015, meningkat ke tingkat tahunan sebesar 4,5 persen dibandingkan dengan kenaikan 4,4 persen per tahun 2014. Ekonom yang disurvei oleh The Wall Street Journal telah memperkirakan kenaikan 0,1 persen dalam belanja dan 0,3 persen kenaikan dalam pendapatan.

Jumlah orang Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran pertama kali naik lagi minggu lalu, meskipun tren yang lebih luas menyarankan pengusaha untuk terus berkembang. Klaim pengangguran awal, ukuran untuk PHK di AS, meningkat 8.000 menjadi 285.000 dalam pekan yang berakhir 30 Januari, Departemen Tenaga Kerja mengatakan Kamis (04/02). Ekonom yang disurvei oleh The Wall Street Journal diperkirakan 278.000 klaim baru akan diajukan.

Pertumbuhan pekerjaan di AS melambat tajam bulan lalu, sebagai tanda terbaru dari melemahnya ekonomi di tengah pasar keuangan global yang bergejolak, keuntungan perusahaan lebih rendah dan sektor manufaktur dalam negeri yang melemah.

Pemerintah AS mengatakan bahwa pengusaha menambahkan 151.000 pekerjaan pada Januari, turun dari revisi 262.000 pekerjaan pada Desember dan 280.000 pada bulan November. Perekrutan akhir tahun lalu mungkin meningkat oleh cuaca hangat; rata-rata analis mengharapkan pertumbuhan pekerjaan dari sekitar 190.000 bulan lalu.

Tingkat pengangguran, turun tipis menjadi 4,9% bulan lalu, terendah sejak Februari 2008. Dan di tanda positif lain, Departemen Tenaga Kerja mengatakan Jumat bahwa rata-rata upah per jam buruh naik kuat 12 sen pada bulan Januari sampai $ 25,39 setelah flat bulan sebelumnya. Angka Januari naik 2,5% dari tahun sebelumnya. Jumlah orang yang bekerja atau mencari pekerjaan meningkat bulan lalu, sementara jumlah pengangguran tergelincir 7.9 juta-7.8 juta, menyebabkan tingkat pengangguran menurun.

Rata-rata upah melonjak 2,5 persen selama tahun lalu untuk $ 25,39 per jam, bukti bahwa tahun terakhir dari pertumbuhan pekerjaan membantu untuk menghasilkan kenaikan gaji yang lebih besar. Pertumbuhan pendapatan jerat dengan pengecer mempekerjakan musiman disesuaikan 57.700 pekerja. Restoran dan bar menambahkan 48.800 pekerjaan di tanda permintaan konsumen yang kuat.

Dengan impor naik dan ekspor jatuh, Departemen Perdagangan merilis laporan pada hari Jumat (05/02) yang menunjukkan bahwa defisit perdagangan AS membengkak lebih dari yang diharapkan pada bulan Desember. Laporan tersebut menyatakan defisit perdagangan melebar ke $ 43,4 miliar pada bulan Desember dari revisi $ 42,2 miliar pada bulan November. Defisit telah diperkirakan untuk memperluas ke $ 43,0 miliar.

Yang lebih luas defisit dari yang diharapkan sebagian karena peningkatan nilai impor, yang merayap naik 0,3 persen menjadi $ 224.9 miliar.

Sementara itu, nilai ekspor turun tipis sebesar 0,3 persen menjadi $ 181.5 miliar di tengah penurunan ekspor kendaraan otomotif, suku cadang, mesin, perlengkapan dan material industri, makanan, dan minuman.

Terlihat perkembangan ekonomi domestik AS didominasi pelemahan. Pertumbuhan ekonomi, pertambahan pekerjaan, meningkatnya klaim tunjangan pengangguran untuk pertama kali, ekspor merosot, defisit perdagangan membengkak, menekan ekonomi AS.

Sementara hasil tenaga kerja seperti tingkat pengangguran yang turun dan kenaikan upah, memberikan sentimen positif.

Namun kenaikan upah ditambah meningkatnya belanja konsumen menjadi perhatian untuk tingkat inflasi AS.

Melemahnya ekonomi AS tercermin dari pergerakan bursa Wall Street. Sepanjang Januari 2016, bursa Wall Street telah mencatatkan pelemahan sebagai terburuk dalam 7 tahun. Demikian juga sepanjang awal Februari ini, bursa Wall Street didominasi pelemahan, menandakan ekonomi AS memerlukan dukungan untuk menguat.

Perkembangan ekonomi global

Dari perkembangan eksternal, maka yang juga cukup mempengaruhi perkembangan ekonomi AS adalah melemahnya harga minyak mentah yang terus tertekan dengan kekenyangan pasokan global.

Demikian pula anjloknya bursa Tiongkok membangkitkan kekuatiran perkembangan ekonomi Tiongkok.

Juga penurunan hasil treasury seperti di Jepang dan lainnya. Juga pelemahan saham-saham perbankan yang terjadi di Eropa dan Jepang.

Dengan perkembangan ekonomi yang ada, tentu Yellen akan menyampaikan pidatonya yang intinya bagaimana meningkatkan  perekonomian AS. Bagaimana tingkat inflasi yang diharapkan untuk mencapai pertumbuhan ekonomi. Apakah hasil tenaga kerja yang mixed sudah cukup menguatkan, atau perlu kebijakan lainnya. Bagaimana meningkatkan ekspor. Dari sisi keuangan, baik menyikapi penurunan treasury, pelemahan dollar AS yang belakangan berlanjut, juga kebijakan kenaikan suku bunga selanjutnya bagaimana. Tentu akan ada berbagai perkiraan yang bisa disampaikan Yellen. Pasar global dan investor akan mencermatinya mulai malam ini.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here