Tarik Menarik Kekenyangan Pasokan dan Penurunan Persediaan Membuat Harga Minyak Mixed

601

Harga minyak mentah bergerak sideways pada perdagangan hari Rabu kemarin, namun akhirnya ditutup turun untuk minyak mentah AS dan naik untuk minyak mentah Brent, karena kekhawatiran kekenyangan pasokan global mengimbangi data yang menunjukkan kejutan penurunan persediaan minyak mentah AS.

Harga minyak rally untuk pertama kalinya dalam lima hari, pada pembicaraan bahwa produsen utama mungkin mencoba untuk mengatasi banjir yang telah mendorong harga ke posisi terendah 12-tahun.

Harga minyak mentah AS naik di atas $ 29 per barel setelah data pemerintah menunjukkan persediaan minyak mentah di AS dengan kejutan turun 754.000 barel pada minggu terakhir karena impor lebih rendah. Para analis telah memperkirakan kenaikan 3,6 juta barel.

Namun reli tersebut menguap, setelah data OPEC menunjukkan terjadi surplus pasokan minyak yang lebih besar di pasar dunia tahun ini dari perkiraan sebelumnya, dengan Arab Saudi dan produsen lain dalam kelompok memproduksi lebih untuk menaikkan lagi pengurangan pengeboran oleh negara-negara non-anggota yang tertekan oleh harga minyak yang lebih rendah.

Harga minyak mentah berjangka WTI ditutup turun 49 sen, atau 1,75 persen, pada $ 27,45 per barel dan sempat turun 30 sen ke $ 27,64 per barel pada 03:39 ET, setelah jatuh serendah $ 27,39.

Harga minyak mentah Brent naik lebih dari $ 1 ke $ 31,90 per barel setelah laporan EIA, tapi kemudian mengurangi kenaikan untuk $ 31,06, naik 73 sen dari penutupan sebelumnya.

Pedagang juga mencatat rekor tingginya persediaan melanda pekan lalu di titik pengiriman Cushing, Oklahoma untuk minyak mentah berjangka AS.

Pelemahan euro menambahkan volatilitas dalam minyak, demikian juga pasar saham kuat setelah komentar Ketua Federal Reserve Janet Yellen yang menyatakan kondisi di Amerika Serikat diperbolehkan untuk kenaikan tingkat “bertahap”.

Reli awal minyak sebagian terinspirasi oleh pembicaraan bahwa Iran siap untuk bernegosiasi dengan Arab Saudi pada dukungan harga.

Kremlin oil tsar Igor Sechin juga mengusulkan negara-negara produsen memangkas produksi sebesar 1 juta barel per hari – tanpa mengatakan apakah anggota non-OPEC Rusia akan melakukannya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi turun dengan sentimen kelebihan pasokan global. Namun bisa terangkat jika langkah maju mencapai kesepakan pemotongan produksi oleh produsen minyak OPEC dan non-OPEC dapat dicapai. Harga diperkirakan akan menembus level Support $ 27,00-$ 26,50, dan jika harga naik akan menembus level Resistance $ 28,00-$ 28,50.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here