Bursa Eropa Berakhir Lemah Tertekan Merosotnya Saham Perbankan dan Komoditas

392

Bursa Saham Eropa berakhir melemah tajam pada hari Kamis (12/02), karena merosotnya saham perbankan dan komoditas dan kekuatiran investor terhadap perkembangan ekonomi global.

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 jatuh, menutup 3,7 persen. Indeks London FTSE 100 turun 2,4 persen, indeks CAC Perancis 40 dan DAX Jerman ditutup lebih rendah, masing-masing 4 persen dan 2,9 persen. Indeks Italia FTSE MIB turun 5,6 persen, terseret oleh pelemahan saham perbankan. Indeks STOXX 600 bank Eropa adalah pemain terburuk, turun 6,3 persen pada akhir perdagangan.

Indeks FTSE 100 ditutup pada posisi 5.536,97, turun -135,33 poin atau -2,39%

Indeks DAX ditutup pada posisi 8.752,87, turun -264,42 poin atau -2,93%

Indeks CAC 40 ditutup pada posisi 3.896,71, turun -4%

Indeks IBEX 35 ditutup pada posisi 7.746,30, turun -397,40 poin atau -4,88%

Bank jatuh pada Kamis karena meningkatnya kekhawatiran atas kinerja potensi mereka dalam pertumbuhan rendah dan tingkat suku bunga rendah.

Societe Generale melaporkan laba bersih kuartal keempat yang jatuh di bawah ekspektasi analis dan mengangkat ketentuan untuk litigasi 400 juta euro mengirim saham untuk menutup 12,6 persen lebih rendah.

Banyak saham pemberi pinjaman Italia termasuk Banco Popolare dan Banca Monte dei Paschi di Siena berakhir di zona merah atas kekhawatiran baru atas kesehatan sektor perbankan negara itu. Pemerintah Italia menyetujui paket kebijakan pada hari Rabu untuk membantu bank-bank menghapuskan portofolio kredit bermasalah. Namun ini tidak banyak membantu saham-saham di sektor ini. UBI Banca jatuh lebih dari 12 persen.

Dalam kesaksian kongres semi-tahunannya pada Rabu dan Kamis, Janet Yellen mengatakan Federal Reserve tidak mengesampingkan untuk menjalankan suku bunga negatif dan dia mengatakan ada “kesempatan” untuk penurunan lebih lanjut.

Hal ini terjadi setelah Swedia Riksbank menurunkan suku bunga utamanya lebih ke wilayah negatif, untuk -0,5 persen dari -0,35 persen.

Di pasar komoditas, harga minyak jatuh ke zona merah lagi pada kekhawatiran atas keprihatinan yang sama lemahnya dalam permintaan dan pasokan yang berlebihan. Minyak mentah Brent berakhir turun 2 persen di $ 30,13, sementara minyak mentah AS merosot sekitar 4 persen, diperdagangkan pada $ 26,32.

Pasar global melemah, bursa saham AS melemah tajam, sementara Asia pasar ditutup mixed.

Di sisi pendapatan, Total melihat 26 persen kemerosotan tahun-ke-tahun pada laba bersih disesuaikan kuartal keempat di tengah harga minyak yang rendah dan mengatakan akan mengurangi belanja modal dengan lebih dari 15 persen tahun ini. Saham tergelincir lebih dari 3 persen.

Zurich Insurance ditutup 2,7 persen turun setelah melaporkan kerugian bersih $ 424 juta pada kuartal keempat, kerugian yang lebih besar dari yang diperkirakan analis.

Namun, produsen obat Swedia, Meda melihat saham meroket lebih dari 67 persen, setelah saingannya Mylan mengatakan akan mengakuisisi perusahaan dalam kesepakatan tunai dan saham $ 7,2 miliar.

Penambang menjadi fokus di tengah harga logam yang rendah. Rio Tinto menderita rugi bersih $ 866.000.000 pada tahun 2015 dan mengatakan menjalankan “progresif kebijakan dividen”. Saham turun 3,4 persen. Saham-saham lain di sektor ini juga diseret turun, dengan saham Boliden dan saham Glencore masing-masing turun 16 persen dan 6,2 persen.

Harga emas telah mendapat dukungan dalam beberapa hari terakhir, perdagangan terakhir naik lebih dari 4 persen, karena investor berbondong-bondong mengambil logam mulia sebagai safe haven. Penambang emas Randgold Resources dan perusahaan logam mulia, Fresnillo, keduanya melompat lebih dari 7 persen dan 5 persen pada Kamis.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan mencermati pergerakan bursa Asia sore ini dan bursa Wall Street nanti malam, yang jika terus alami pelemahan dapat memicu pelemahan juga di bursa Eropa.

 

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here