Kebijakan Suku Bunga Negatif BOJ Diragukan Dapat Mengejar Tujuan Inflasi 2%

748

Langkah Bank of Japan (BOJ) yang mengejutkan untuk mengadopsi suku bunga negatif tidak akan memberikan kontribusi banyak untuk mencapai tujuan inflasi 2%, menurut mayoritas analis yang disurvei oleh Reuters.

BOJ secara tak terduga memotong suku bunga acuan di bawah nol pada bulan Januari, investor dikejutkan dengan langkah berani untuk merangsang ekonomi karena pasar global stabil dan harga minyak rendah khususnya mengancam upayanya untuk mengalahkan deflasi.

Keputusan bank sentral Jepang pada awalnya mengirim yen lebih rendah dan meningkatkan pasar saham tetapi dampaknya cepat menguap pada kekhawatiran tentang ekonomi global dan kesehatan bank dunia.

Dolar AS telah jatuh ke titik terendah terhadap yen sejak Oktober 2014 dan Indeks Nikkei telah jatuh ke tingkat yang sama, sementara imbal hasil obligasi pemerintah Jepang 10-tahun menjadi negatif untuk pertama kalinya awal pekan ini.

“Saya tidak berpikir suku bunga negatif BoJ akan membantu memecahkan situasi di mana harga minyak dan komoditas yang menurun secara global, yang menempatkan tekanan pada harga,” kata Mari Iwashita, kepala ekonom pasar di SMBC Friend Securities.

Lima belas dari 18 analis dalam survei yang dilakukan antara 05-12 Februari mengatakan “tidak” ketika ditanya apakah pelonggaran kuantitatif dan kualitatif dengan suku bunga negatif yang dilakukan BOJ meningkatkan kemungkinan mencapai tujuan inflasi 2%.

Dua belas analis mengatakan skema baru BOJ tidak akan memiliki efek positif pada perekonomian, selain mungkin membantu untuk melemahkan yen dan meningkatkan harga saham.

“Saya pikir dampak merugikan dari suku bunga negatif akan lebih besar dari dampak positif pada ekonomi … dampak negatif pada bank-bank bisa menjadi besar,” kata Kazuhiko Ogata, kepala ekonom Jepang di Credit Agricole CIB. “Ada risiko yang khawatir tentang sistem keuangan akan meningkat.”

Tetapi beberapa percaya bahwa langkah BoJ akan membantu.

Hidenobu Tokuda, ekonom senior di Mizuho Research Institute, mengatakan bahwa penting BoJ menunjukkan komitmennya untuk mencapai target inflasi 2%. “Tidak akan ada banyak dampak dari penurunan suku bunga BoJ saat ini karena itu adalah luka kecil tapi kami berharap bank sentral akan menurunkan suku bunga lebih lanjut, yang akan berdampak positif untuk beberapa derajat.”

Meskipun semua kecuali satu analis yang menjawab pertanyaan tentang kemungkinan tindakan kebijakan berikutnya yang dipilih “pelonggaran lebih lanjut”, mereka membagi pada kemungkinan waktu.

Dua memilih pertemuan Maret, enam pada April, tiga pada bulan Juni, Juli dan 31 Oktober – 1 November pertemuan dan lain mengangkat September. Tidak ada pertemuan kebijakan moneter yang dijadwalkan bulan ini.

Ditanya seberapa jauh BoJ bisa menurunkan suku bunga negatif, tujuh dari 15 analis mengatakan berbagai antara minus 0,2% dan minus 0,5%, enam mengatakan berbagai antara minus 0,6% dan minus 1,0% dan dua menyatakan antara minus 1,1% dan minus 1,5%.

Indeks harga konsumen inti, yang mencakup produk minyak tapi tidak termasuk harga makanan segar, akan mungkin rata-rata 0,6% pada tahun fiskal yang dimulai April, jajak pendapat menunjukkan, turun dari 0,9% yang diproyeksikan bulan lalu.

Pada tahun fiskal 2017, harga diperkirakan akan naik 1,2% tidak termasuk dampak dari kenaikan pajak penjualan yang direncanakan pada bulan April 2017, menurut jajak pendapat itu.

Pada pertemuan Januari, BOJ menunda waktu untuk memenuhi tujuan inflasi 2% untuk di paruh pertama tahun fiskal 2017. Ini adalah keempat kalinya bank sentral mendorong kembali rentang waktu dari target awal sekitar Maret 2015.

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here