Konsumen AS Kurang Optimis Terhadap Ekonomi AS

656

Konsumen merasa kurang optimis dari yang diharapkan sejauh bulan ini karena mereka menimbang tingkat inflasi dan laju kenaikan upah, survei mengatakan Jumat.

Indeks sentimen konsumen mencapai 90,7 di pembacaan awal Februari, menurut perkiraan oleh University of Michigan. Analis mengharapkan pembacaan 92, turun dari awal bulan Januari pada 93,3 dan bahkan dengan pembacaan akhir bulan Januari dari 92, menurut perkiraan konsensus Thomson Reuters.

united-states-consumer-confidence

“Sementara perlambatan pertumbuhan ekonomi diantisipasi untuk sedikit mengurangi laju pekerjaan dan upah keuntungan, konsumen melihat situasi keuangan pribadi mereka sedikit lebih baik karena harapan bahwa tingkat inflasi akan tetap rendah untuk jangka waktu yang cukup lama,” kepala ekonom survei , Richard Curtin, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Sebuah barometer kesehatan ekonomi, survei mengukur sikap konsumen terhadap kondisi ekonomi saat ini dan harapan masa depan. Keduanya beringsut ke bawah selama satu bulan, meskipun Curtin mengatakan prospek yang kurang menguntungkan bagi perekonomian selama tahun depan itu seimbang dengan prospek jangka panjang yang stabil.

Penilaian konsumen terhadap kondisi ekonomi saat ini turun sedikit ke 105,8, dari 106,4 pada akhir Januari. Indeks ekspektasi masa depan turun menjadi 81 dari 82,7.

Jatuhnya sentimen konsumen bulan Februari terjadi meski penjualan ritel mendapatkan momentum pada bulan Januari, didorong oleh pasar tenaga kerja lebih kuat, Reuters melaporkan dari data yang terpisah.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here