Pemerintah Korsel Gunakan 40% Anggaran Untuk Penguatan Ekspor dan Konsumsi

357

Perekonomian Korea Selatan tertekan anjloknya ekspor yang berasal dari penurunan tajam harga minyak dan melemahnya permintaan global bersama dengan konsumsi domestik, yang mulai menunjukkan tanda-tanda perlambatan, kementerian keuangan Korea Selatan mengatakan Jumat.

Pengiriman keluar anjlok 18,6 persen menjadi $ 36,7 miliar pada bulan Januari dari tahun sebelumnya, menandai penurunan besar tahunan dalam enam tahun, menurut Kementerian Strategi dan Keuangan dalam laporan penilaian ekonomi terbaru yang disebut Green Book. Penurunan bulanan melebar dari 14,1 persen penurunan pada bulan Desember.

Penurunan tajam ini disebabkan oleh penurunan pesanan pembuatan kapal dan produk petrokimia di tengah harga minyak jatuh 41,5 persen secara tahunan untuk $ 27 selama periode satu tahun.

“Pengiriman ke hampir semua wilayah kecuali Uni Eropa menurun, sementara mayoritas produk melihat ekspor mereka mundur dari tahun sebelumnya,” kata kementerian itu.

Produksi industri, yang sebagian besar dipengaruhi oleh perubahan di ekspor, turun 1,9 persen pada Desember dari tahun lalu, memperpanjang pelemahan untuk tiga bulan berturut-turut, dengan produksi lamban dalam bagian elektronik dan sektor mesin.

Konsumsi domestik, yang telah menopang pertumbuhan ekonomi negara itu pada paruh kedua tahun lalu, menunjukkan beberapa tanda-tanda perlambatan di tahun baru sebagai efek dari manfaat pajak yang dipimpin pemerintah dan acara diskon nasional berkurang.

Pembelian ritel naik 3,5 persen secara tahunan pada bulan Desember, dipimpin oleh penjualan tinggi dari mobil domestik, yang melonjak 17,7 persen secara tahunan di belakang pemotongan pajak atas barang mewah.

Namun, penjualan mobil penumpang turun 4,5 persen secara tahunan pada bulan Januari dan diperkirakan menyeret turun penjualan ritel secara keseluruhan pada bulan yang sama.

Indeks harga konsumen naik 0,8 persen pada Januari, tumbuh kurang dari 1 persen untuk pertama kalinya dalam tiga bulan.

“Kami menghadapi perluasan risiko penurunan eksternal seperti perlambatan ekonomi dan gejolak keuangan di Tiongkok, kenaikan suku bunga AS, penurunan harga minyak dan isu-isu Korea Utara,” kata kementerian itu. “Kami akan mengerahkan semua tindakan termasuk anggaran mendatang untuk terlebih dahulu mengatasi risiko tersebut.”

Kementerian Keuangan sebelumnya mengatakan akan menghabiskan lebih dari 40 persen dari anggaran 2016 pada periode Januari-Maret untuk mengatasi anjloknya ekspor dan konsumsi domestik rendah dan memperpanjang program manfaat pajak untuk enam bulan tambahan.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here