Arab Saudi dan Rusia Capai Kesepakatan Pemotongan Produksi Minyak Mentah

472

Arab Saudi dan Rusia, dua produsen minyak mentah terbesar di dunia, setuju untuk menghentikan produksi minyak mentah dalam rangka menahan kekenyangan pasokan global, setelah pembicaraan di Qatar.

Penghentian produksi pada posisi Januari akan “memadai” dan negara masih ingin memenuhi permintaan pelanggan, Menteri Perminyakan Saudi Ali Al-Naimi mengatakan di Doha setelah pembicaraan dengan Menteri Energi Rusia Alexander Novak. Qatar dan Venezuela juga sepakat untuk berpartisipasi dalam penghentian produksi, kata Al-Naimi.

“Penghentian tidak akan langsung drastis tetapi menciptakan dasar yang lebih baik untuk pemulihan harga di babak kedua,” Olivier Jakob, kepala konsultan minyak Petromatrix GmBh, mengatakan dalam sebuah catatan kepada klien sebelum menyimpulkan rapat.

Harga minyak mentah naik setelah pengumuman. Harga minyak mentah Brent naik 2,4 persen lebih tinggi di London pada $ 34,20 per barel, setelah sebelumnya naik sebanyak 6,5 persen.

Menurut Badan Energi Internasional, Arab Saudi memproduksi 10,2 juta barel per hari pada bulan Januari, di bawah titik puncak terbaru dari 10,5 juta barel per hari pada bulan Juni 2015. Rusia menghasilkan hampir 10,9 juta barel per hari pada bulan yang sama, menurut data resmi.

Qatar akan memimpin pemantauan perjanjian penghentian produksi, demikian Menteri Energi Mohammad bin Saleh al-Sada mengatakan pada konferensi pers. Harga minyak yang rendah belum positif bagi dunia, katanya.

Lebih dari satu tahun sejak Organisasi Negara Pengekspor Minyak memutuskan untuk tidak memangkas produksi untuk meningkatkan harga minyak,  harga minyak tetap sekitar 70 persen di bawah puncaknya pada 2014. Pasokan masih melebihi permintaan dan pasokan minyak dunia terus membengkak, berpotensi mendorong harga di bawah $ 20 per barel menurut Goldman Sachs Group Inc.

Para produsen akan bertemu dengan Iran dan Irak pada Rabu dan mungkin menemukan hambatan signifikan pada negosiasi dengan Iran untuk mengadakan stabilisasi produksi. Setelah bertahun-tahun terkena sanksi, Iran berencana untuk meningkatkan produksi dalam upaya untuk mendapatkan kembali pangsa pasar.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here