Harga Minyak Mentah Sesi Asia Naik Terdukung Penurunan Jumlah Kilang AS

800

Harga minyak pulih pada Senin menyusul kerugian tajam sesi sebelumnya, didukung oleh penurunan jumlah kilang minyak AS yang digunakan, tetapi analis mengatakan kelebihan pasokan global tetap menjadi sentimen yang membuat pasar lemah.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) naik hampir setengah dolar dari pemukiman terakhir mereka di atas $ 30 per barel, diperdagangkan pada $ 30,11 di 0413 GMT. Sedangkan harga minyak mentah berjangka patokan Internasional Brent naik 45 sen menjadi $ 33,46 per barel. Kedua kontrak turun hampir 4 persen pada Jumat.

Turunnya jumlah kilang minyak di Amerika Serikat diperkirakan mendukung penurunan produksi pada tahun 2016 yang membantu penguatan harga, kata para analis.

“Jumlah kilang minyak AS terus menurun, dengan total 26 kilang,” kata Goldman Sachs. “Jumlah rig saat ini menyiratkan produksi rata-rata tahunan AS akan turun rata-rata 445.000 barel per hari secara tahunan pada tahun 2016,” tambahnya.

Meskipun kenaikan pada Senin, analis mengatakan bahwa kondisi pasar tetap lemah, terutama karena permintaan yang melambat.

“Perlambatan tajam dalam pertumbuhan permintaan dalam beberapa bulan terakhir (terutama bensin) adalah fitur kunci dari pandangan yang lebih bearish dan harapan untuk jangka rebalancing lagi,” kata Morgan Stanley. “Permintaan Tiongkok terlihat sangat kontraksi dengan beberapa kecenderungan negatif akhir-akhir ini,” tambahnya.

Di Amerika Serikat, persediaan minyak mentah mencapai rekor 504.100.000 barel juga membebani pasar, melawan pembekuan produksi yang diusulkan pada tingkat Januari oleh Rusia dan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Rusia dan OPEC keduanya memproduksi minyak pada volume yang mendekati rekor bulan lalu, dengan Rusia mencapai posisi tinggi pasca-Soviet pada 10.880.000 barel per hari (bph).

Dengan produksi melampaui permintaan dengan 1.000.000-2.000.000 barel setiap hari, harga minyak mentah telah jatuh sekitar 70 persen sejak pertengahan 2014.

Anggota OPEC Iran juga diperkirakan akan tidak mungkin untuk memperbaiki produksi di tingkat Januari, yang telah dibebaskan dari sanksi intarnational.

Iran, yang sebelumnya menjadi No 2 eksportir OPEC dengan produksi hampir 3 juta barel per hari pada tahun 2011, ingin cepat menaikkan produksi untuk mendapatkan kembali potensi pasar yang hilang dan berencana untuk menaikkan produksi 700.000 barel per hari dalam waktu dekat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi menguat dengan kemajuan kesepakatan ekspor minyak mentah sebanyak 75% dari produksi minyak mentah dunia. Harga diperkirakan akan menembus level Resistance $ 30,60-$ 31,10, dan jika harga turun akan menembus level Support $ 29,60-$ 29,10.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here