Harga Minyak Mentah Melonjak Terdorong Jatuhnya Produksi Shale dan Kenaikan Wall Street

314

Harga minyak mentah AS melonjak pada penutupan perdagangan Selasa nihari (23/02) pengaruh spekulasi jatuhnya produksi minyak shale AS dan rally bursa Wall Street.

Pasar dimulai dengan rebound di perdagangan Asia, bereaksi terhadap data jumlah rig AS Jumat, yang menunjukkan jumlah rig pengeboran minyak dalam operasi jatuh ke terendah Desember 2009 setelah sembilan minggu berturut-turut dari penurunan.

Harga mendapat dorongan lebih lanjut setelah Badan Energi Internasional, badan konsumen minyak dunia, mengatakan produksi minyak serpih AS bisa jatuh 600.000 barel per hari (bph) tahun ini dan 200.000 barel per hari pada tahun 2017.

Pasar saham yang lebih tinggi di Wall Street juga mendukung minyak, karena saham perusahaan minyak seperti Chevron naik.

Harga minyak mentah berjangka AS untuk pengiriman Maret menetap di $ 31,48 per barel, naik 6,21 persen, atau $ 1,84, setelah sebelumnya naik di atas $ 32. Kontrak Maret berakhir Senin setelah penutupan.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka patokan internasional Brent naik $ 1,75, atau 5,3 persen, pada $ 34,76 per barel.

Spekulan semakin bertaruh pada kenaikan harga minyak mentah Brent, data mingguan dari InterContinental Exchange menunjukkan.

Meskipun naik, analis mengatakan kondisi pasar tetap lemah, dengan permintaan untuk memperlambat mentah.

“Perlambatan tajam dalam pertumbuhan permintaan dalam beberapa bulan terakhir (terutama bensin) adalah fitur kunci dari pandangan yang lebih bearish dan harapan untuk jangka rebalancing lagi,” kata analis di Morgan Stanley.

“Permintaan Tiongkok terlihat sangat kontraksi dengan beberapa kecenderungan negatif akhir-akhir,” tambah mereka.

Sementara prospek IEA untuk produksi shale adalah mendukung, mereka mengharapkan pasar minyak global untuk hanya menyeimbangkan dari 2017 setelah aksi jual yang mencukur 70 persen dari harga.

Rusia dan OPEC meningkatkan produksi minyak pada volume mendekati rekor bulan lalu, dengan Rusia mencapai tinggi pasca-Soviet dari 10.880.000 barel per hari.

Anggota OPEC Irak, Senin pihaknya berencana untuk meningkatkan tingkat produksi minyak lebih dari 7 juta barel per hari selama lima tahun ke depan, dan untuk mengekspor 6 juta barel per hari itu. produksi minyak di Irak mencapai rekor tinggi 4.775.000 barel per hari pada bulan Januari.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi melemah dengan masih tingginya kekuatiran kekenyangan pasokan global, kecuali hari ini ada kemajuan mantap tentang kesepakatan Rusia dan negara OPEC untuk menahan produksi. Harga diperkirakan akan menembus level Support $ 31,00-$ 30,50, dan jika harga naik akan menembus level Resistance $ 32,00-$ 32,50.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here