Ketegangan Geopolitik Menekan Perekonomian Korea Selatan

574

Presiden Korea Selatan Park Geun-hye, Senin menyatakan khawatir bahwa provokasi Korea Utara baru-baru ini mungkin mungkin semakin menekan lebih lanjut dari perekonomian Korea Selatan yang masih berjuang untuk bangkit.

“Di bawah situasi yang sudah sulit, ketegangan di semenanjung Korea, yang disebabkan oleh uji coba nuklir dan provokasi rudal Korea Utara, dapat menjadi beban yang lebih besar pada perekonomian,” kata Park dalam pertemuan dengan sekretaris senior presiden.

Park mengatakan bahwa kondisi eksternal jauh lebih sulit dari yang diperkirakan, mengutip pelemahan di negara berkembang dan negara-negara kaya minyak, dan gejolak pasar saham global.

Pemimpin Korea Selatan menunjukkan penurunan ekspor negaranya bulan lalu dan penurunan dua digit dalam ekspor Januari Tiongkok, mitra dagang terbesar Korea Selatan, sebagai faktor mengkhawatirkan.

Ekspor Korea Selatan anjlok 18,5 persen bulan lalu, membukukan penurunan bulanan tercepat dalam lebih dari enam tahun. Ekspor, yang mencapai sekitar setengah dari perekonomian, diperkirakan telah mencatat penurunan dua digit pada bulan Februari berdasarkan data selama 20 hari pada bulan pertama.

Ketegangan meningkat di semenanjung Korea setelah uji bom-H pertama Korea Utara pada 6 Januari, keempat dari ledakan nuklir, diikuti oleh peluncuran pada 7 Februari dari roket jarak jauh, yang pihak luar melihat sebagai ujian yang tidak diperbolehkan dari teknologi rudal balistik.

Membantu meningkatkan ketegangan regional, Seoul dan Washington sepakat untuk memulai pembicaraan tentang pengembangan sistem pertahanan rudal AS yang canggih di Korea Selatan, yang disebut Terminal High-Altitude Area Defense (THAAD), pada hari yang sama ketika roket jarak jauh, yang Pyongyang dijuluki program ruang damai, diluncurkan ke orbit.

Korea Selatan menyatakan rencana pada tanggal 10 Februari untuk menghentikan operasi pabrik bersama dengan Korea Utara, yang sehari kemudian, mengusir semua warga Korea Selatan yang tinggal di Kawasan Industri Kaesong, menutup simbol terakhir dari kerjasama ekonomi antar-Korea dan membekukan semua aset Korea Selatan di kota perbatasan Korea Utara Kaesong.

Kekhawatiran meningkat bahwa kenaikan risiko geopolitik di semenanjung bisa menekan lebih lanjut dari perekonomian Korea Selatan, pembuat kebijakan atas ekonomi negara itu mengatakan hari Senin bahwa akan melakukan upaya terbaik untuk meminimalkan kemungkinan dampak ekonomi yang negatif.

Yoo Il-Ho, wakil perdana menteri untuk urusan ekonomi yang merangkap sebagai menteri keuangan, mengatakan wartawan asing di Seoul bahwa pemerintah akan “melakukan yang terbaik untuk meminimalkan dampak dari Korea Utara (DPRK)” dan sementara terus memantau perkembangan geopolitik.

Yoo mengatakan perjanjian perdagangan bebas (FTA) dengan China, Vietnam dan Selandia Baru, yang mulai berlaku tahun lalu, akan memberikan kontribusi untuk pertumbuhan ekspor Korea Selatan.

Dia mencatat bahwa pergeseran Tiongkok untuk ekonomi yang lebih consumer-driven akan memberikan peluang perusahaan Korea Selatan untuk mengekspor lebih banyak barang dan jasa konsumen untuk Tiongkok, mitra dagang terbesar Korea Selatan.

Ditanya apakah risiko geopolitik yang tinggi di semenanjung Korea dapat mempengaruhi perdagangan antara Korea Selatan dan Tiongkok, Yoo mengatakan bahwa akan memiliki dampak kecil pada hubungan ekonomi antara kedua negara.

Yoo mengatakan bahwa Tiongkok, mitra dagang terbesar Korea Selatan, lebih penting dari apapun dalam memulihkan ekspor Seoul, menambahkan bahwa peningkatan ekspor ke Tiongkok akan sangat diperlukan bagi perekonomian Korea Selatan.

 

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here