Awal Bursa Eropa Negatif Terganjal Pelemahan Minyak Mentah

287

Pasar saham Eropa dibuka melemah pada awal perdagangan Rabu (24/02) terganjal pelemahan minyak mentah setelah komentar dari Menteri Perminyakan Arab Saudi.

Harga minyak mentah turun pada awal perdagangan Rabu, memperpanjang penurunan tajam dari sesi sebelumnya setelah eksportir atas Arab Saudi mengesampingkan pemotongan produksi dan data industri menunjukkan peningkatan persediaan minyak mentah AS.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) diperdagangkan pada $ 31,46 per barel pada 0012 GMT, turun 41 sen dari penutupan terakhir. Harga minyak mentah AS sudah turun 6 persen hari sebelumnya.

Penurunan minyak mentah sebagai hasil dari kurang jelasnya dalam kerjasama di antara anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) untuk membekukan atau memotong produksi untuk mengendalikan kelebihan pasokan yang telah menekan harga sebesar 70 persen sejak pertengahan 2014.

Menteri Perminyakan Arab Saudi Ali Al-Naimi mengatakan pada hari Selasa di sebuah konferensi di Houston, Texas, bahwa koordinasi pemotongan produksi oleh OPEC dan eksportir non-OPEC “tidak akan terjadi karena tidak banyak negara yang akan memberikan.”

Indeks Stoxx 600 Eropa pan dibuka 0,4 persen lebih rendah dengan sebagian besar sektor dalam zona merah kecuali untuk sektor permobilan dan teknologi.

Indeks FTSE 100 berada pada posisi 5.922,83, turun -39,48 poin atau -0,66%

Indeks DAX berada pada posisi 9.336,28, turun -80,49 poin atau -0,85%

Indeks CAC 40 berada pada posisi 4.201,44, turun -36,98 poin atau -0,87%

Indeks IBEX 35 berada pada posisi 8.152,90, turun -114,70 poin atau -1,39%

Saham jasa minyak Skotlandia dan perusahaan teknik Weir Grup naik 6,2 persen meskipun kelompok tersebut membukukan penurunan 46 persen pada laba sebelum pajak setahun penuh pada tahun 2015 di belakang pelanggan menunda pengeluaran di tengah harga minyak yang rendah. Namun, kelompok itu mengatakan pengurangan biaya telah disampaikan £ 110 juta di tabungan tahunan dan utang bersih perseroan telah berkurang.

CEO kelompok mengatakan kepada CNBC pada hari Rabu bahwa 2016 akan menjadi “tahun yang penuh tantangan.”

Wolters Kluwer juga salah satu pemain terbaik pada indeks, naik 5,4 persen, setelah penerbit melaporkan kenaikan 17 persen laba tahunan.

Demikian juga PSA Peugeot Citroen, naik 4,7 persen, setelah produsen mobil memperoleh kenaikan laba bersih setahun penuh pada tahun 2015 pada € 899 juta setelah kerugian pada tahun sebelumnya.

Sementara itu, pembuat pesawat Airbus melihat harga sahamnya naik 0,3 persen setelah membukukan laba 2015 sejalan dengan perkiraan dan mengumumkan rencana untuk membalikkan bagian dari rencana penurunan produksi pesawat A330.

Pasar saham Eropa dibuka lemah setelah harapan pemotongan produksi minyak pupus pada hari Selasa setelah Menteri Perminyakan Arab Saudi Ali bin Ibrahim Al-Naimi mengisyaratkan tidak ada pemotongan yang akan terjadi untuk mengatasi banjir pasokan global.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah minggua AS oleh EIA yang diindikasikan meningkat dari hasil sebelumnya. Jika ini terealisir akan semakin meningkatkan sentimen negatif kekenyangan pasar global.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak melemah dengan potensi pelemahan harga minyak mentah.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here