Naimi : Pemotongan Produksi Minyak Mentah Tidak Akan Terjadi

1224

Menteri Perminyakan Arab Saudi Ali Ibrahim Naimi mengatakan Selasa, produsen diharapkan akan bertemu pada bulan Maret untuk menegosiasikan penahanan produksi, tetapi pemotongan produksi tidak akan terjadi.

Pekan lalu, Arab Saudi, Rusia, Qatar dan Venezuela mengusulkan pembekuan yang akan menahan produksi di tingkat Januari. Menteri Energi Rusia Alexander Novak, menyatakan Sabtu bahwa kesepakatan yang bergantung pada produsen lain yang berpartisipasi, harus diselesaikan pada 1 Maret Reuters melaporkan.

“Penahanan produksi adalah awal dari sebuah proses, dan itu berarti jika kita bisa mendapatkan semua produsen utama untuk setuju untuk tidak menambah saldo tambahan, maka persediaan tinggi ini kita miliki sekarang mungkin akan menurun pada waktunya. Ini akan memakan waktu,” Naimi kata.

“Hal ini tidak seperti pemotongan produksi itu tidak akan terjadi karena tidak banyak negara yang akan memberikan bahkan jika mereka mengatakan mereka akan memangkas produksi. Mereka tidak akan memberikan. Jadi tidak ada gunanya membuang-buang waktu mencari pengurangan produksi,” dia menambahkan.

Saat ini sudah terjadi kurangnya kepercayaan antara eksportir minyak dunia, katanya.

Naimi membuat komentar tersebut pada pidato di konferensi IHS CERAWeek di Houston, penampilan pertama di AS sejak Arab Saudi memimpin OPEC saat ini dengan kebijakan produksi yang tinggi lebih dari setahun yang lalu.

Harga minyak telah melonjak pada prospek OPEC dan nonOPEC menahan produksi, tetapi reli terhenti pada Selasa di tengah keraguan bahwa penahanan secara signifikan akan mengurangi kelebihan pasokan.

Pada hari Senin, Sekretaris Jenderal OPEC Abdalla Salem El-Badri mengatakan kepada CNBC bahwa produsen minyak masih “uji coba” atas kemungkinan kesepakatan untuk membekukan produksi, dan itu adalah “menunggu dan melihat” apakah itu mengarah ke jenis lain dari kesepakatan .

Harga minyak telah turun lebih dari 70 persen sejak pertengahan 2014 dengan produksi minyak dunia mendekati rekor, menciptakan kekenyangan besar minyak mentah.

Penurunan dipercepat setelah OPEC mengumumkan pada bulan November 2014 tidak akan memangkas produksi untuk menopang harga. Sebaliknya, anggota terus memproduksi dalam upaya untuk mempertahankan pangsa pasar dan tekanan biaya produsen produsen yang lebih tinggi.

Naimi membantah gagasan bahwa Arab Saudi sedang berusaha untuk menangkap pangsa pasar yang lebih. Dia mengatakan Saudi itu hanya memenuhi permintaan dari pelanggan mereka.

“Pasar minyak jauh lebih besar daripada OPEC. Kami berusaha keras untuk membawa semua orang bersama-sama – OPEC dan non-OPEC – untuk mencari konsensus. Tidak ada selera untuk berbagi beban, jadi kami meninggalkannya untuk pasar sebagai cara yang paling efisien untuk. menyeimbangkan pasokan dan permintaan, “kata Naimi.

“Kami belum menyatakan perang terhadap shale atau produksi dari negara tertentu atau perusahaan, bertentangan dengan semua rumor yang Anda dengar dan lihat,” katanya. Sebuah ledakan minyak serpih AS berkontribusi kepada pasar yang diperkirakan akan kelebihan pasokan sekitar 1.000.000-2.000.000 barel per hari minyak.

Analis juga telah berspekulasi bahwa Saudi ingin menghukum Rusia, yang bergantung pada pajak dari pendapatan minyak untuk mendanai pemerintahnya. Rusia telah mendukung saingan regional Arab Saudi, termasuk Iran dan Presiden Suriah Bashar Assad.

Naimi mengakui bahwa minyak shale memiliki tempat di masa depan industri. Dia mengatakan bahwa sementara Arab Saudi sedang belajar produksi shale, tidak memiliki rencana untuk memproduksi minyak mentah saat ini karena memiliki banyak cadangan minyak konvensional.

Naimi telah menjadi menteri sumber daya minyak bumi dan mineral Arab Saudi sejak tahun 1995. Sebelum itu, ia menjalankan perusahaan minyak yang dikelola negara raksasa Saudi Aramco, yang diyakini perusahaan dunia yang paling berharga.

Harga yang lebih rendah telah memaksa para pemimpin Arab Saudi untuk memasuki pasar utang, menarik ke bawah cadangan devisa, menekan kembali anggaran, dan mengumumkan pemotongan subsidi yang telah membantu menjaga stabilitas dalam negeri.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here