Bursa Wall Street Berakhir Kuat Didukung Kenaikan Minyak Mentah

360

Bursa Saham AS ditutup lebih tinggi pada penutupan perdagangan Kamis, didukung kenaikan harga minyak mentah.

Harga minyak mentah berjangka AS ditutup naik 92 sen, atau 2,86 persen, pada $ 33,07. Kenaikan terjadi setelah Bloomberg melaporkan bahwa Menteri Perminyakan Venezuela Eulogio Del Pino mengatakan negaranya, Arab Saudi, Rusia, dan Qatar telah sepakat pada pertemuan pada bulan Maret.

Lihat : Bursa Wall Street Berakhir Naik Terdorong Pemulihan Minyak Mentah

Indeks utama AS rata-rata menguat, dengan indeks S & P 500 naik 1 persen ke atas level 1.950 banyak analis mempertimbangkan level resistance.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik lebih dari 200 poin, dengan saham United Technologies dan Goldman Sachs memberikan kontribusi paling tinggi untuk kenaikan.

Indeks utama rata-rata memperpanjang kenaikan saat minyak mentah berbalik lebih tinggi, sebentar naik 3 persen di dekat $ 33 per barel. Sebelumnya, penurunan singkat 3 persen harga minyak menekan saham AS, yang dibuka lebih tinggi setelah perkiraan barang tahan lama lebih tinggi.

Sektor Keuangan menguat sekitar 1,4 persen untuk memimpin semua 10 sektor S & P lebih tinggi saat penutupan. Saham energi menekan kenaikan 0,2 persen.

Secara tahunan, sektor keuangan masih lebih rendah dari 11 sebagai kinerja terburuk sektor S & P 500, dengan sektor perawatan kesehatan terburuk kedua.

Juga membebani sentimen sebelumnya adalah anjloknya bursa Shanghai 6,4 persen, sementara Hang Seng kehilangan hampir 1,6 persen. Sebaliknya, Nikkei 225 naik 1,4 persen.

Hasil Treasury diselenggarakan lebih rendah, dengan yield 2-tahun di 0,71 persen dan yield 10-tahun di 1,70 persen.

Indeks dolar AS diperdagangkan sedikit berubah, dengan euro di $ 1,102 dan yen di ¥ 112,92 terhadap greenback.

Saham Eropa ditutup sekitar 2 persen lebih tinggi. Indeks The STOXX Europe 600 unggul, sebentar diperdagangkan lebih dari 4 persen lebih tinggi tapi masih lebih dari 30 persen di bawah 52 minggu intraday tinggi.

Indeks saham berjangka AS diadakan sebagian besar lebih tinggi setelah data pesanan Januari untuk barang tahan lama naik 4,9 persen, melampaui ekspektasi dengan kenaikan terbesar sejak Maret dan membalikkan bulan Desember direvisi 4,6 persen terjun. Pesanan barang non-pertahanan tidak termasuk pesawat, yang diawasi ketat untuk rencana pengeluaran bisnis, melonjak 3,9 persen setelah jatuh oleh 3,7 persen direvisi pada bulan Desember, kata Reuters.

Presiden Fed St. Louis James Bullard, anggota voting dari Fed, mengatakan pada CNBC bahwa dia tidak terlalu khawatir tentang resesi global tetapi ia tidak melihat “tingkat pertumbuhan pada tren yang lebih rendah.” Dia juga disebabkan volatilitas pasar baru-baru ini untuk pedagang sekaligus proyeksi kebijakan selama empat kenaikan pada tahun 2016.

Secara terpisah, Bullard Rabu menegaskan penentangannya terhadap kenaikan suku bunga lebih lanjut mengingat bahwa ekspektasi inflasi AS telah jatuh dan mengancam kredibilitas bank sentral AS ini.

Presiden Fed Atlanta Dennis Lockhart menegaskan kebijakan Fed untuk kenaikan tingkat tetap tergantung data, menurut StreetAccount.

Presiden Fed San Francisco John Williams menegaskan Kamis ia mengharapkan Fed untuk terus secara bertahap menaikkan suku bunga.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 212,30 poin, atau 1,29 persen, di 16,697.29, dengan kenaikan tertinggi saham United Technologies yang memimpin semua konstituen yang lebih tinggi.

Indeks Dow transport ditutup 1,08 persen lebih tinggi, dengan saham Avis Budget naik tertinggi dan saham JetBlue penurun terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup naik 21,90 poin, atau 1,13 persen, pada 1,951.70, dengan sektor keuangan memimpin semua 10 sektor yang lebih tinggi.

Indeks komposit Nasdaq ditutup naik 39,60 poin, atau 0,87 persen, pada 4,582.20.

Indeks Volatilitas CBOE (VIX), secara luas dianggap sebagai ukuran terbaik dari ketakutan di pasar, yang diadakan di dekat 19,5.

Malam nanti akan dirilis data indikator ekonomi GDP Growth Rate QoQ 2 Est Q4 yang diindikasikan menurun dari hasil sebelumnya. Jika hasil ini terealisir maka akan berpotensi menekan bursa Wall Street.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street bergerak melemah jika data GDP Growth Rate malam nanti terealisir turun. Namun juga perlu diperhatikan pergerakan harga minyak mentah.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here