Akhir Bursa Shanghai Turun Tajam Tergerus Pelemahan Yuan

309
bursa shanghai

Pada penutupan perdagangan bursa saham Tiongkok Senin (29/02), indeks Shanghai berakhir turun tajam –79,38 poin, atau -2,87 persen, pada 2687.83. Pelemahan indeks Shanghai tergerus pelemahan mata uang Yuan, terlemah dalam tiga pekan.

Lihat : Awal Indeks Shanghai Terendah 15 Bulan, Hasil Pertemuan G-20 Diluar Harapan

Penurunan tajam indeks Shanghai terjadi setelah mata uang Yuan mencapai 6,5490 untuk satu dolar AS, menandai level terendah di pasar onshore sejak 5 Februari. Yuan, yang dapat diperdagangkan 2% di atas atau batas bawah dari penetapan harian bank sentral bank onshore, kini telah jatuh hampir 1% nilainya terhadap dolar sejak pertengahan Februari.

Bank sentral Tiongkok telah membimbing mata uang lemah di sesi terakhir, dengan, kurs tetap Senin untuk mata uang yang lebih lemah untuk waktu kelima berturut-turut, kali ini sekitar 0,2% dibandingkan dengan dolar AS. Meskipun Perdana Menteri Tiongkok Li Keqiang dan kepala bank sentral Zhou Xiaochuan mencoba menenangkan kekhawatiran bahwa strategi ekonomi mereka bergantung pada melemahnya nilai tukar yuan. Pada akhir pekan Kelompok 20 pertemuan di Shanghai, Zhou mengatakan tidak ada dasar untuk depresiasi lanjutan dalam mata uang.

Dilaporkan juga beberapa investor juga dapat beralih dari saham untuk berinvestasi di pasar properti Tiongkok, dengan bantuan langkah-langkah pelonggaran pemerintah. Harga rumah di lapis kota pertama naik 1,8% pada Januari, mendorong semakin kuat minat untuk membeli rumah. Kepala bank sentral Tiongkok mengatakan pinjaman perumahan tetap rendah sebagai proporsi dari total pinjaman bank, menunjukkan bahwa bank sentral melihat ruang untuk langkah-langkah pelonggaran pasar properti.

“Ini kemungkinan bahwa beberapa modal telah melarikan diri dari pasar saham dan mengalir ke pasar perumahan,” kata Deng Wenyuan, seorang analis di Soochow Securities.

Penurunan di indeks Shanghai juga terjadi dengan pinjaman marjin beredar Tiongkok merosot ke level terendah dalam lebih dari satu tahun. Pinjaman marjin, atau uang investor meminjam dari broker untuk membeli saham, berada di 869,7 miliar yuan pada 26 Februari, level terendah sejak 4 Desember 2014.

Pelemahan indeks Shanghai juga terpengaruh hasil pertemuan akhir pekan pembuat kebijakan ekonomi negara kelompok G-20 yang berakhir dengan tidak ada tindakan koordinasi yang baru untuk memacu pertumbuhan global.

Para menteri keuangan dan gubernur bank sentral negara kelompok G-20 sepakat untuk menggunakan “semua alat kebijakan – moneter, fiskal dan struktural – individual dan kolektif” untuk mencapai tujuan ekonomi kelompok, mengutip serangkaian risiko terhadap pertumbuhan dunia.

Beberapa pelaku pasar mengatakan pernyataan ringan tersebut bisa mendukung sentimen pasar, tetapi terlihat masih kurangnya rencana aksi konkrit yang disediakan untuk beberapa katalis.

Esok hari akan dirilis data indikator ekonomi Tiongkok yang mixed, namun didominasi pelemahan.

NBS Manufacturing PMI Februari, diindikasikan turun dari hasil sebelumnya.

Caixin Manufacturing PMI Februari, diindikasikan turun dari hasil sebelumnya.

Non Manufacturing PMI Februari, diperkirakan meningkat dari hasil sebelumnya

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pada perdagangan selanjutnya indeks Shanghai berpotensi melemah terbatas dengan kekuatiran ekonomi Tiongkok, dengan dominasi pelemahan indikator ekonominya. Indeks akan bergerak pada kisaran Support menembus level 2490-2305 dan jika harga menguat akan mencoba menembus level Resistance pada 2862-3010.

 

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here