Harga Minyak Mentah Sesi Asia Rebound Terdukung Sentimen Bullish

698

Harga minyak mentah berjangka naik pada awal perdagangan Senin setelah naik lebih dari 15 persen pekan lalu, dengan beberapa indikator yang menunjukkan sentimen positif.

“Pembicaraan pembekuan produksi antara Rusia dan Arab Saudi terus mendukung pasar, sementara di AS, produsen shale terus mengurangi kilang dalam upaya untuk mengurangi pengeluaran. Data Baker Hughes memperkirakan jumlah kilang minyak AS turun 13 ke 400,” kata ANZ Bank.

Lihat : Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Turun, Secara Mingguan Bukukan Kenaikan

“Pasar minyak mentah AS juga tampaknya telah melewati titik terburuk dan mulai merayap lebih tinggi menghadapi tekanan dari tingkat persediaan. Data EIA terbaru tentang produksi AS juga mendukung karena hal ini menunjukkan bahwa harga rendah akhirnya memiliki dampak,” kata Richard Gorry, direktur JBC Energy Asia.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) naik 18 sen menjadi $ 32,96 per barel setelah naik lebih dari 15 persen minggu sebelumnya.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka patokan Internasional Brent naik sekitar setengah dolar, atau 1,4 persen, dari penutupan terakhir mereka untuk $ 35,58 per barel pada 0141 GMT pada hari Senin.

Jumlah posisi terbuka di kontrak minyak mentah WTI yang bertaruh pada penurunan lebih lanjut dalam harga telah jatuh lebih dari 17 persen sejak pertengahan Februari ke level terendah di tahun 2016, meskipun pada tingkat historis jumlah mereka tetap tinggi.

Pada saat yang sama, spekulan keuangan telah menaikkan perkiraan tajam bullish mereka pada minyak setelah pembicaraan pembekuan produksi global dan tanda-tanda merosotnya produksi minyak mentah AS shale dan permintaan bensin.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi melemah dengan masih kuatnya sentimen kekenyangan pasokan global. Namun jika harapan menguat jelang rencana pembekuan produksi yang direncanakan tanggal 1 Maret oleh Rusia dan Arab Saudi juga anggota OPEC lainnya, akan mengangkat harga minyak mentah. Harga diperkirakan menembus level Support $ 32,50-$ 32,00, dan jika harga kembali naik akan menembus level Resistance $ 33,50-34,00.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here