Mata Uang Won Korea Selatan Jatuh Terendah Lima Tahun

940

Won Korea Selatan membukukan penurunan bulanan terbesar sejak Juli. Mata uang won jatuh ke titik terendah dalam lima tahun terhadap dollar AS pada hari Senin dan pemain terburuk di Asia bulan ini tertekan kekuatiran geopolitik di Semenanjung Korea dengan peluncuran roket Korea Utara pada 7 Februari memberikan sentimen negatif.

Won melemah bahkan saat indeks obligasi mata uang lokal Korea Selatan naik pada bulan Februari yang terbesar sejak September, mendorong yield tiga tahun ke empat basis poin di bawah suku bunga acuan bank sentral. Salah satu dari tujuh anggota dewan kebijakan mengusulkan untuk memotong suku bunga pada pertemuan bulan ini.

Lihat : Ketegangan Geopolitik Menekan Perekonomian Korea Selatan

Won menurun 3 persen bulan ini sementara naik 0,1 persen dari Jumat menjadi ditutup pada 1,236.65 dolar di Seoul, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Para menteri Keuangan dari kelompok G-20 tidak menawarkan banyak dari pertemuan mereka di Shanghai selama akhir pekan, selain untuk mengatakan mereka akan menahan diri dari devaluasi mata uang yang kompetitif.

“Spekulasi suku bunga AS yang lebih tinggi telah dihidupkan kembali, kekuatan pendukung dalam dolar dan menambah kelemahan dalam won,” kata Jeon Seung Ji, seorang analis valuta asing di Samsung Futures Inc di Seoul, yang memprediksi won akan melemah ke 1.250 di bulan Maret. “Keompok G-20 gagal memenuhi harapan bahwa negara-negara besar akan datang dengan beberapa bentuk rencana stimulus terkoordinasi atau langkah-langkah untuk menangani volatilitas mata uang.”

Won turun ke level 1,245.13 pada hari Senin, level terlemah sejak Juni 2010, dan telah menurun 3 persen bulan ini, penurunan terbesar di antara 24 nilai tukar pasar berkembang dilacak oleh Bloomberg setelah peso Argentina. Delapan dari 23 ekonom yang disurvei mengharapkan bank sentral untuk menurunkan suku bunga 1,5 persen kunci pada bulan Maret untuk mencoba dan mendukung pertumbuhan dan ekspor, yang telah dikontrak selama 14 bulan berturut-turut.

Menteri Keuangan Korea Selatan Yoo Il-ho mengatakan ia yakin untuk melanjutkan swap mata uang dengan AS dan memperpanjang dengan Tiongkok, menurut laporan media lokal mengutip pertemuan G-20. Para pejabat itu mengatakan dalam sebuah komunike bahwa mereka “akan menggunakan kebijakan fiskal fleksibel untuk memperkuat pertumbuhan, penciptaan lapangan kerja dan keyakinan.”

Obligasi pemerintah naik 1,5 persen pada Februari, menurut indeks Bloomberg, yang naik ke rekor pada hari Jumat. Imbal hasil 10-tahun turun 19 basis poin bulan ini menjadi 1,79 persen dan menyentuh tingkat belum pernah terjadi sebelumnya 1,77 persen pada 11 Februari, harga Korea Exchange menunjukkan. Yield 2018 turun 11 basis poin menjadi 1,46 persen, dua basis poin dari semua waktu rendah pada 16 Februari.

 

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here