Bursa Wall Street Berakhir Naik Terbantu Positifnya Data Ekonomi AS

368

Bursa Saham AS ditutup naik pada akhir perdagangan Rabu, terbantu positifnya data ekonomi AS.

Beige Book The Fed yang dirilis Rabu mengatakan bahwa kegiatan ekonomi meningkat di sebagian besar wilayah. belanja konsumen naik di sebagian besar wilayah.

Laporan kerja ADP menunjukkan AS pengusaha swasta menambahkan lebih dari yang diperkirakan 214.000 pekerjaan pada bulan Februari. Hasil Treasury beringsut lebih tinggi setelah laporan.

Lihat : Awal Bursa Eropa Dikuatkan Positifnya Bursa Wall Street Dan Asia

Hasil Treasury diperdagangkan mixed, dengan yield 2-tahun datar di 0,8491 persen setelah sebelumnya mencapai 0,905 persen, tertinggi sejak 14 Januari, sedangkan yield 10-tahun diperdagangkan sentuhan yang lebih tinggi di dekat 1,8371 persen setelah sebelumnya menyentuh tertinggi sejak 5 Februari

Indeks dolar AS diperdagangkan sedikit lebih rendah terhadap mata uang utama, dengan euro di $ 1,0869 dan yen di ¥ 113,41 terhadap greenback.

Sektor Energi ditutup 2,45 persen lebih tinggi, sebagai kinerja terbaik dalam dua minggu, untuk memimpin indeks S & P 500 yang menguat. Sektor Telekomunikasi adalah terbaik kedua, tertinggi sejak Agustus 2014.

Harga minyak mentah berjangka AS ditutup naik 26 sen, atau 0,76 persen, pada $ 34,66 per barel. Awal sesi, WTI sempat naik ke $ 35,17, tertinggi sejak 6 Januari, saham AS yang datang dari posisi terendah sesi untuk mencoba untuk naik.

Stabilitas dalam minyak didukung oleh momentum dan harapan membatasi kelebihan pasokan. Laporan persediaan minyak menunjukkan kenaikan dalam cadangan tapi terus menurunnya produksi, turun 25.000 ke 9.077.000 barel per hari, menurut StreetAccount.

Reuters juga melaporkan pada akhir perdagangan Menteri Minyak Venezuela Eulogio Del Pino mengatakan lebih dari 15 negara akan menghadiri pertemuan minyak yang akan datang untuk membahas rencana pembekuan produksi dan kemungkinan tindakan lebih lanjut, perusahaan minyak negara PDVSA mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, menurut Reuters.

Berita itu adalah pengembangan terbaru dalam harapan pembicaraan antara OPEC dan produsen non-OPEC untuk membekukan produksi pada tingkat rekor tinggi bulan Januari.

Energi dan keuangan berada di antara pemain top di indeks S & P 500 yang menguat, sementara sektor material yang tertinggal. Saham IBM memberikan kontribusi yang paling tinggi untuk kenaikan di ndeks Dow Jones Industrial Average, sementara saham Nike dan DuPont pemberat.

Presiden Fed San Francisco John Williams, anggota non-voting, mengatakan dalam sebuah laporan yang disampaikan Reuters bahwa menaikkan suku bertahap adalah “strategi yang tepat.” Ekonomi AS masih membutuhkan “beberapa akomodasi” selama beberapa tahun ke depan dengan menguatnya tekanan dari luar negeri dan tidak menghadapi risiko nyata dari resesi.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup 34,24 poin lebih tinggi, atau 0,2 persen, di 16,899.32, dengan kenaikan tertinggi saham ExxonMobil dan saham DuPont yang tertinggal terbesar.

Indeks S & P 500 naik 8,10 poin, atau 0,41 persen, menjadi ditutup pada 1,986.45, dengan sektor energi memimpin delapan sektor yang lebih tinggi, sedangkan sektor material dan konsumen discretionary yang tertinggal.

Indeks Nasdaq naik 13,83 poin, atau 0,29 persen, menjadi ditutup pada 4,703.42.

Indeks Volatilitas CBOE (VIX), secara luas dianggap sebagai ukuran terbaik dari kekuatiran di pasar, diperdagangkan mendekati 17.

Malam nanti akan dirilis banyak data indikator ekonomi AS yang diindikasikan mixed. Namun untuk data penting seperti ISM Non-Manufacturing PMI Februari diindikasikan menurun dari hasil sebelumnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak melemah jika data indikator ekonomi terealisir melemah. Namun akan tetap memperhatikan pergerakan harga minyak mentah yang juga dapat mempengaruhi pergerakan bursa Wall Street.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here