Harga Emas Naik Terdukung Pelemahan Dolar AS

503

Harga Emas naik menembus level $ 1.250 per ons pada akhir perdagangan hari Kamis terdukung pelemahan dolar AS.

Dolar AS memperpanjang penurunan setelah data menunjukkan kenaikan klaim pengangguran AS pekan lalu, meskipun tren yang mendasarinya terus mengarahkan kepada penguatan pasar tenaga kerja. Bursa Saham AS dibuka lebih rendah, sementara bursa saham Eropa turun 0,6 persen.

Harga emas spot naik 1,32 persen pada $ 1,256.31 per ons, sementara harga emas berjangka AS untuk pengiriman April naik 1,26 persen pada $ 1,257.60 per ons.

Lihat : Harga Emas Rally Mengabaikan Positifnya Data Ekonomi AS

Pelaku pasar akan mencermati laporan non-farm payrolls AS untuk bulan Februari. Payrolls diperkirakan telah meningkat 190.000 bulan lalu, menurut jajak pendapat Reuters ekonom.

Laporan ini dipandang oleh banyak orang sebagai barometer untuk kesehatan ekonomi AS. Pembacaan yang kuat dapat menghidupkan kembali harapan bahwa Federal Reserve akan terus maju dengan kenaikan suku bunga lebih tahun ini, yang akan membebani emas.

Kepala penelitian komoditas Saxo Bank, Ole Hansen memperkirakan tekanan pada emas hanya jika laporan non farm payroll datang di atas 225.000.

Emas telah naik 17 persen tahun ini, mencapai satu tahun tertinggi pada $ 1,260.60 per ons bulan lalu karena volatilitas pasar di tengah kekhawatiran atas kesehatan ekonomi global.

Pergerakan kebijakan moneter yang lebih longgar di Tiongkok, Jepang dan zona euro tahun ini dalam menghadapi pertumbuhan yang goyah, dan keyakinan yang berkembang bahwa Fed akan menunda kenaikan suku bunga lebih lanjut, telah mendorong beberapa investor untuk mencari emas.

Arus masuk ke dalam perdagangan emas yang didukung ETF, yang menerbitkan sekuritas yang didukung oleh logam fisik, telah meningkat tajam, dengan kepemilikan yang terbesar, SPDR Gold Shares, mencapai 788,6 ton pada hari Rabu, terbesar sejak 2014 September

Sementara itu, harga perak berjangka naik 0,75 persen pada $ 15,14 per ons, harga platinum berjangka naik 1 persen pada $ 945,10 per ons dan harga paladium naik 2,7 persen pada $ 529,05 per ons.

Malam nanti akan dirilis data Non Farm Payrolls Februari, yang diindikasikan meningkat dari hasil sebelumnya. Jika terealisir akan menguatkan dollar AS.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berpotensi melemah dengan perkiraan penguatan dollar AS. Harga emas diperkirakan akan menembus level Support $ 1,254.00-$ 1,252.00, dan jika harga naik akan menembus level Resistance $ 1,258.00-$ 1,260.00.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here