Defisit Anggaran Tiongkok 2016 Meningkat 3 Persen

1625

Tiongkok menaikkan defisit anggarannya yang diproyeksikan untuk tahun 2016 menjadi 3 persen dari produk domestik bruto dengan para pemimpin negara tersebut mencermati kebijakan fiskal untuk mendorong lesunya pertumbuhan.

Defisit diproyeksikan naik dari 2,3 persen dari PDB pada tahun 2015, Departemen Keuangan mengatakan dalam anggaran 2016-nya. Belanja fiskal untuk tahun 2015 tumbuh 13,2 persen, melebihi target sebesar 10,6 persen. Angka-angka yang dirilis pada hari pembukaan legislatif nasional sidang tahunan.

Lihat : Ekonom Harapkan Pertumbuhan Ekonomi Tiongkok Minimal 6,5%

Angka ini telah secara luas disampaikan di media negara sebagai pemimpin terlihat untuk menghidupkan kembali pertumbuhan yang melambat dengan laju terlemah sejak 1990 tahun lalu.Bulan lalu, para pejabat bank sentral menulis di situs Daily Economic bahwa Tiongkok memiliki ruang untuk meningkatkan defisit anggaran sampai 4 persen dari produk domestik bruto.

Kekhawatiran telah meningkat tentang kemampuan Partai Komunis yang berkuasa untuk mempertahankan pertumbuhan sekarang bahwa tingkat utang telah naik menjadi 247 persen dari PDB dan modal terus mengalir keluar dari negara itu. Pada tanggal 3 Maret, Moody Investors Service menurunkan outlook rating kredit Tiongkok menjadi negatif dari stabil.

Tiongkok akan menjaga defisit fiskal dan utang pemerintah pada tingkat yang baik, kata pemerintah dalam Rencana Lima Tahun 2016-2020 nya. Wakil Menteri Keuangan Zhu Guangyao mengatakan tahun lalu “garis merah” dari 3 persen untuk rasio defisit terhadap PDB dan 60 persen untuk rasio utang terhadap PDB harus ditinjau kembali setelah pembelajaran dari krisis keuangan.

 

Freddy/VMV/VBN/Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here