Harga Minyak Mentah Sesi Asia Lanjutkan Rally

447

Harga minyak melontah melonjak pada Senin, memperpanjang rally yang telah mengangkat minyak mentah lebih dari sepertiga dari posisi terendah tahun ini, didukung pengetatan pasokan dan peningkatan prospek global yang memperkuat sentimen untuk pemulihan pasar.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) diperdagangkan pada $ 36,63 per barel, naik 71 sen dan 40 persen di atas posisi terendah yang dicapai pada bulan Februari.

Lihat : Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Rally; Mingguan Naik Lebih 9%

Harga minyak mentah berjangka kontrak bulan depan Brent diperdagangkan pada $ 39,49 per barel pada 0400 GMT, naik 77 sen atau 2 persen dari pemukiman terakhir mereka. Yang lebih dari sepertiga dari posisi terendah pada bulan Januari, ketika harga jatuh ke tingkat sejak tahun 2003.

Para Analis mengatakan bahwa menguatnya data payroll AS telah mendorong pasar pada hari Jumat dan Senin pagi, namun perhatian yang sekarang beralih ke Asia.

Morgan Stanley mengatakan pada hari Senin bahwa parlemen Tiongkok, Kongres Rakyat Nasional, yang membuka sidang tahunan pekan ini menyatakan “untuk mempermudah hambatan pasar untuk transportasi, minyak, dan gas” di antara sasaran kebijakan utama tahun ini.

Di sisi penawaran, perusahaan energi AS memotong kilang minyak untuk minggu 11 berturut-turut ke level terendah sejak Desember 2009, data menunjukkan pada hari Jumat, sebagai produsen memangkas biaya.

Pengebor mengurangi delapan kilang minyak dalam pekan yang berakhir 4 Maret, sehingga total jumlah ke 392, perusahaan jasa minyak Baker Hughes Inc mengatakan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pada perdagangan selanjutnya harga minyak mentah berpotensi menguat dengan masih kuatnya sentimen penurunan pasokan. Namun harga bisa kembali melemah jika ada sentimen peningkatan produksi negara-negara OPEC maupun non-OPEC. Demikian juga harga akan semakin menguat jika ada kemajuan baru dalam pembicaraan pembekuan produksi antara negara OPEC dan non-OPEC.

Harga minyak mentah diperkirakan menembus kisaran Support $ 36,00-$ 35,50 dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 37,00-$ 37,50.

 

Freddy/VMV/VBN/Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here