Cadangan Devisa Tiongkok Februari Turun Terendah Sejak 2011

444

Cadangan devisa Tiongkok turun $ 28.57 miliar pada bulan Februari, sedikit kurang dari yang diharapkan dan mengurangi dari kemerosotan Januari, menunjukkan bank sentral meningkatkan kembali intervensi untuk mendukung yuan dengan melambatnya aliran modal.

Cadangan devisa Tiongkok turun untuk bulan keempat berturut-turut, dan penurunan $ 3,2 triliun pada akhir Februari merupakan tingkat terendah sejak Desember 2011, data dari Bank Rakyat China menunjukkan Senin (07/03).

china-foreign-exchange-reserves

Ekonom yang disurvei oleh Reuters telah memperkirakan cadangan akan jatuh $ 30 miliar dari $ 32,3 miliar pada akhir Januari.

Lihat : Tiongkok Tetapkan Target Pertumbuhan Ekonomi Lebih Rendah

Cadangan devisa Tiongkok masih yang terbesar di dunia, tetapi telah banyak tergerus seperti yang beberapa analis percaya Beijing mungkin segera harus memungkinkan penurunan tajam dalam nilai yuan atau liberalisasi dan memperketat kontrol modal.

Yuan stabil pada bulan Februari setelah bergerak fluktuatif pada bulan Desember dan Januari, sebagian dibantu oleh pelemahan dollar karena ekspektasi kenaikan suku bunga AS memudar.

Ada juga mungkin dampak dari libur panjang Tahun Baru Imlek pada awal Februari, ketika banyak perusahaan ditutup untuk waktu yang lama dan aktivitas bisnis melambat.

Arus modal keluar dari Tiongkok telah meningkat sejak kejutan devaluasi yuan Agustus lalu, dan telah memicu kekhawatiran tentang perlambatan ekonomi dan harapan kenaikan suku bunga AS yang lebih tinggi .

Cadangan devisa Tiongkok tenggelam $ 99.5 miliar pada bulan Januari dan $ 107.9 miliar pada bulan Desember, penurunan bulanan terbesar pada catatan. Tahun 2015 secara keseluruhan, cadangan turun $ 513 miliar, penurunan tahunan terbesar dalam sejarah.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here