Ekspor Februari Tiongkok Turun 8 Bulan Beruntun

537

Ekspor Tiongkok dalam dolar AS jatuh untuk delapan bulan beruntun pada bulan Februari dari tahun sebelumnya, karena negara ekonomi terbesar kedua di dunia ini terus kehilangan momentum.

Ekspor turun 25,4% dari tahun sebelumnya menyusul penurunan dari 11,2% pada bulan Januari, data dari Administrasi Umum Bea Cukai menunjukkan hari Selasa (08/03). Angka-angka menunjukkan bahwa pengiriman luar negeri Tiongkok, terus menyeret pada kinerja ekonomi secara keseluruhan. Angka bulan Februari untuk ekspor di bawah perkiraan rata-rata untuk penurunan 15% oleh 17 ekonom yang disurvei oleh The Wall Street Journal.

china-exports (2)

Impor pada bulan Februari menurun 13,8% dari tahun sebelumnya, dibandingkan dengan penurunan 18,8% pada bulan Januari, menunjukkan penurunan lebih lanjut dari permintaan di Tiongkok yang dapat mempengaruhi tetangganya di Asia. Penurunan ini di atas perkiraan jajak pendapat median untuk penurunan 15%.

china-imports (2)

Lihat : Cadangan Devisa Tiongkok Februari Turun Terendah Sejak 2011

Surplus perdagangan China menyempit pada bulan Februari untuk $ 32,59 miliar dari $ 63,29 miliar pada bulan Januari, jatuh sedikit dari perkiraan median dari surplus $ 51,25 miliar.

china-balance-of-trade (2)

Dalam yuan, ekspor Tiongkok turun 20,6% pada Februari dari tahun sebelumnya, menyusul penurunan 6,6% pada bulan Januari. Impor pada bulan Februari juga menurun 8% dalam yuan dari tahun sebelumnya, dibandingkan dengan penurunan 14,4% pada bulan Januari. Surplus perdagangan negara itu menyempit pada bulan Februari pada 209,5 miliar yuan ($ 32,2 miliar) dari 406,2 miliar yuan pada bulan Januari.

 

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here