Yen Tetap Tangguh Di Sesi Asia

244

Mata uang Yen terus menguat mengakhiri sesi Asia sampai Rabu siang (09/03). Memburuknya data perdagangan Tiongkok, memicu kekuatiran perlambatan ekonomi Tiongkok yang dapat mempengaruhi pelemahan ekonomi global.

Ekspor Tiongkok dalam dolar AS jatuh untuk delapan bulan beruntun pada bulan Februari dari tahun sebelumnya, karena negara ekonomi terbesar kedua di dunia ini terus kehilangan momentum.

Ekspor turun 25,4% dari tahun sebelumnya menyusul penurunan dari 11,2% pada bulan Januari, data dari Administrasi Umum Bea Cukai menunjukkan hari Selasa (08/03). Angka-angka menunjukkan bahwa pengiriman luar negeri Tiongkok, terus menyeret pada kinerja ekonomi secara keseluruhan. Angka bulan Februari untuk ekspor di bawah perkiraan rata-rata untuk penurunan 15% oleh 17 ekonom yang disurvei oleh The Wall Street Journal.

Impor pada bulan Februari menurun 13,8% dari tahun sebelumnya, dibandingkan dengan penurunan 18,8% pada bulan Januari, menunjukkan penurunan lebih lanjut dari permintaan di Tiongkok yang dapat mempengaruhi tetangganya di Asia. Penurunan ini di atas perkiraan jajak pendapat median untuk penurunan 15%.

Sedangkan Surplus perdagangan China menyempit pada bulan Februari untuk $ 32,59 miliar dari $ 63,29 miliar pada bulan Januari, jatuh sedikit dari perkiraan median dari surplus $ 51,25 miliar.

Yen Jepang mempertahankan kekuatannya terhadap dolar di 112, dari tingkat atas 113 yang disentuh Selasa. Pasangan dolar / yen diperdagangkan pada 112,62 per 12:24 HK waktu / SIN.

Untuk pergerakan pair hingga akhir perdagangan  nanti, analyst Vibiz Research Center memperkirakan pair USDJPY akan lanjutkan pelemahan ke level 111.93-111,30, namun jika terjadi rebound naik ke kisaran 113,00- 113,70.

 

 

Jefry/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here