Inflasi Tiongkok Naik Tertinggi Sejak Juli 2014

407

Inflasi Tiongkok bulan Februari naik tertinggi sejak Juli 2014 terpicu melonjaknya biaya makanan di tengah liburan Tahun Baru Imlek selama seminggu, di mana adanya jutaan pesta makanan daging, seafood dan sayuran.

Indeks harga konsumen naik 2,3 persen pada Februari dari tahun sebelumnya, naik dari 1,8 persen pada Januari, karena harga pangan melonjak 7,3 persen. Membangkitkan pertanyaan atas kemampuan kenaikan itu, harga non-makanan naik sedikit dari bulan sebelumnya ke 1 persen peningkatan dan inflasi jasa melambat. Demikian Biro Statistik Nasional mengatakan pada hari Kamis (10/03).

china-inflation-cpi (2)

Sedangkan indeks harga produsen turun 4,9 persen, penyempitan dari penurunan 5,3 persen pada Januari, memperpanjang penurunan ke rekor 48 bulan. Hasil ini mencerminkan permintaan lamban di dalam negeri dan di luar negeri dan kelebihan kapasitas di sektor-sektor kunci.

Stabilisasi harga, jika berkelanjutan dalam beberapa bulan mendatang, akan meredakan kekhawatiran para pembuat kebijakan terhadap deflasi, yang menghambat investasi baru dan mengikis margin keuntungan. Namun, CPI masih jauh di bawah target pemerintah selama 3 persen tahun ini, berarti belum ada kendala pada lingkup pembuat kebijakan untuk pengaturan pelonggaran moneter.

 Lihat : Ekspor Februari Tiongkok Turun 8 Bulan Beruntun

“Harga pangan melonjak sebelum Festival Musim Semi dan gelombang dingin mendorong mereka lebih tinggi,” kata Zhao Yang, Kepala Cina ekonom di Nomura Holdings Inc di Hong Kong. “Lonjakan adalah sementara. Inflasi tidak mungkin menjadi perhatian yang akan membatasi kebijakan moneter.”

Zhao mengatakan ia melihat inflasi moderat lagi dalam beberapa bulan mendatang, sementara ada beberapa risiko bahwa biaya sewa akan naik di kota-kota terbesar di negara itu karena harga properti pulih.

Tiongkok bertujuan untuk menjaga inflasi konsumen di sekitar 3 persen pada tahun 2016 untuk mencermati faktor-faktor seperti biaya tenaga kerja meningkat, fluktuasi harga produk pertanian dan dampak dari reformasi harga lebih lanjut.

“Target kenaikan harga yang lebih tinggi akan kondusif untuk mengurangi ekspektasi deflasi,” Komisi Nasional Pembangunan dan Reformasi (NDRC), perencana utama ekonomi negara, mengatakan dalam sebuah laporan kerja pada hari Sabtu.

Indeks harga konsumen China naik 1,4 persen pada 2015 dari tahun lalu, jauh dari target yang Beijinng tetapkan 3 persen untuk tahun 2015.

Lihat : Tiongkok Tetapkan Target Pertumbuhan Ekonomi Lebih Rendah

Perdana Menteri Li Keqiang mengakui di hadapan parlemen pada hari Sabtu bahwa para pemimpin menghadapi “pertempuran yang sulit” untuk menjaga perekonomian tumbuh minimal 6,5 persen selama lima tahun ke depan, sambil mendorong keras untuk menciptakan lebih banyak pekerjaan dan restrukturisasi perusahaan milik negara.

Data perdagangan Tiongkok yang dirilis pada Selasa juga menunjukkan kelemahan bercokol dalam perekonomian karena ekspor anjlok di laju tercepat dalam lebih dari lebih dari enam tahun dan impor turun untuk 16 bulan berturut.

 

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here