Penjualan Mobil Baru Februari Tiongkok Anjlok

843

Penjualan mobil baru Tiongkok jatuh pada bulan Februari dibandingkan dengan tahun sebelumnya, penurunan tersebut pertama dalam enam bulan karena permintaan berkurang setelah liburan Tahun Baru Imlek di tengah kekhawatiran tentang prospek ekonomi yang melambat.

Para analis mengatakan dealer waspada mengambil terlalu banyak persediaan, dengan pasar saham anjlok dalam dua bulan pertama tahun ini diperburuk kekhawatiran tentang menurunnya permintaan.

Antara tahun 2005 dan 2014 pasar mobil Tiongkok tumbuh pada tingkat rata-rata 20% per tahun.

Tiongkok menjual sekitar 1,38 juta mobil-sedan, kendaraan sport dan minivan, pada bulan lalu, turun 1,5% dari tahun sebelumnya, China Association of Automobile Manufacturers, Kamis, mengutip penjualan musiman lambat selama dan setelah liburan Tahun Baru Imlek, yang datang awal tahun ini.

Lihat : Inflasi Tiongkok Naik Tertinggi Sejak Juli 2014

Hari libur nasional jatuh pada awal Februari, sekitar 10 hari lebih awal dari tahun lalu, sehingga biasanya lonjakan penjualan pramusim dimulai awal pada akhir 2015, kata kelompok produsen mobil itu. Penjualan mobil baru Desember melonjak 18% secara tahunan.

Dua bulan pertama tahun ini pertumbuhan penjualan lebih lambat, naik 5,1% dibandingkan dengan periode tahun sebelumnya, dengan 3,61 juta kendaraan yang terjual. Pertumbuhan ini lebih lambat dari yang diharapkan 7,8% kenaikan diperkirakan oleh kelompok produsen mobil untuk 2016.

Meskipun ekspansi melambat, Yao Jie, seorang wakil sekretaris jenderal di grup produsen mobil, kata asosiasi adalah mempertahankan proyeksi. “Meskipun keuntungan penjualan menyempit dibandingkan dengan kuartal terakhir 2015, kami pikir itu masih dalam kisaran wajar,” katanya.

Zhu Feng, dealer yang menjual merek Amerika seperti Buick di Shanghai, mengatakan dia waspada tentang tingkat permintaan saat ini. “Bahkan dengan model terlaris kami, kami sangat berhati-hati. Itu terlalu berisiko untuk menempatkan terlalu banyak mobil di tempat parkir,” katanya.

Lihat : Ekspor Februari Tiongkok Turun 8 Bulan Beruntun

Dalam analisis pasar mobil Februari, China Passenger Car Association, sebuah kelompok perdagangan utama, mengatakan selain faktor liburan, yakin bahwa penurunan baru-baru di pasar saham dan kenaikan di harga perumahan juga berdampak pada penjualan mobil.

Indeks komposit Shanghai turun sekitar 25% dalam dua bulan pertama tahun ini, sementara harga perumahan di kota-kota terbesar di Tiongkok ini telah terjadi dalam enam bulan terakhir. Penjualan mobil baru Tiongkok terhenti di musim panas tahun lalu antara bulan Juni dan Agustus ketika pasar saham Tiongkok jatuh yang juga menyoroti kekhawatiran atas perekonomian negara.

Lihat : Tiongkok Tetapkan Target Pertumbuhan Ekonomi Lebih Rendah

Perusahaan pembuat mobil sebagian besar telah melaporkan penjualan lemah untuk Februari. General Motors Co dan Ford Motor Co masing-masing melaporkan penurunan 9% dalam penjualan kendaraan di Tiongkok, dan Honda Motor Co melaporkan 7,8% penurunan. Toyota Motor Corp melaporkan kenaikan 6,3% dalam penjualan mobil di Tiongkok, melambat dari kenaikan 32% pada bulan Januari.

Pada bulan Februari kenaikan di pasar mobil sekali lagi dihasilkan oleh segmen SUV dan Crossover, penjualan yang naik 44% dari tahun sebelumnya, hampir 150.000 juta kendaraan lebih dari pada bulan yang sama tahun lalu. Sebaliknya, segmen sedan melihat penurunan 18% lebih lanjut dari tahun-tahun.

Data dari kelompok produsen mobil juga menunjukkan bahwa penjualan gabungan kendaraan penumpang dan komersial mencapai lebih dari 4 juta unit antara Januari dan Februari, naik 4,4% dari tahun sebelumnya.

 

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here