Kekenyangan Global Masih Menekan Harga Minyak Mentah

340

Harga minyak mentah jatuh pada akhir perdagangan Kamis, masih tertekan sentimen kekenyangan global dengan kekuatiran adanya pemeliharaan kilang yang diperkirakan akan menaikkan persediaan minyak mentah, sementara ada keraguan untuk pertemuan OPEC pada tingkat produksi tidak mungkin terjadi tanpa partisipasi Iran.

Harga minyak mentah berjangka AS menetap di $ 37,84 per barel, turun 45 sen, atau 1,18 persen, setelah mencapai $ 38,51 pada Selasa, juga tertinggi sejak 9 Desember

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent turun $ 1,02 pada $ 40,05 per barel, setelah sebelumnya minggu ini mencapai puncaknya pada $ 41,48, level tertinggi sejak 9 Desember

Lihat : Harga Minyak Mentah Turun, Sentimen Kekenyangan Global Muncul Lagi

Reli awal dalam dolar setelah Bank Sentral Eropa memangkas suku bunga pinjaman utamanya nol menekan minyak juga, meskipun harga minyak mentah pulih dari posisi terendah mereka karena euro rebound pada komentar ECB yang menyatakan tidak mungkin dilakukan pemotongan lebih lagi.

Pada hari Rabu, minyak rally sebanyak 5 persen, dengan harga minyak mentah AS mencapai tertinggi tiga bulan pada $ 38,51 per barel dengan penarikanpersediaan bensin dibayangi persediaan minyak mentah yang tinggi.

Tetapi beberapa analis mengatakan pekan lalu peningkatan persediaan bensin, terjadi dengan tiga perkiraan, bisa sebagian disebabkan oleh transisi pasar dari musim dingin-peningkatan ke musim panas-peningkatan bahan bakar motor. Mereka juga mengatakan musim pemeliharaan kilang AS bisa mendorong persediaan minyak mentah ke posisi tertinggi.

Permintaan global untuk minyak mentah biasanya turun ketika kilang di seluruh dunia melakukan pemeliharaan musiman di musim semi, menjelang permintaan puncak musim panas.

Beberapa analis khawatir bahwa meskipun penarikan bensin AS besar, persediaan bensin tetap tinggi di kedua sisi Atlantik, yang bisa melemahkan pemulihan berkelanjutan harga minyak. Kenaikan 30 persen minyak mentah pada bulan lalu sebagian didasarkan pada perkiraan akan menyerap kelebihan dalam bahan bakar.

Pedagang juga fokus pada perjanjian ntuk pengendalian produksi antara produsen dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak, yang dipimpin oleh Arab Saudi, dan eksportir non-OPEC termasuk Rusia.

Pertemuan untuk membahas pakta global pembekuan produksi tidak mungkin berlangsung di Rusia pada tanggal 20 Maret, sumber-sumber yang akrab dengan masalah ini mengatakan, sebagai anggota OPEC Iran belum mengatakan apakah akan berpartisipasi dalam kesepakatan tersebut.

Kebanyakan analis memperkirakan kekenyangan minyak untuk bertahan dalam 2017 atau bahkan 2018, mengakibatkan harga rendah.

Hanya pada tahun 2020 ada konsensus untuk harga naik ke $ 70 per barel, berdasarkan investasi yang rendah dalam produksi

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi melemah dengan masih kuatnya sentimen kekenyangan global, kecuali ada kemajuan dalam kesepakatan pembekuan produksi dengan keikutsertaan Iran. Harga minyak diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 37,30-$ 36,80, namun jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 38,30-$ 38,80.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here