Pinjaman Baru Yuan Tiongkok Februari Menurun Tajam

388

Pinjaman baru Yuan Bank Rakyat Cina membukukan hasil 726.6 miliar yuan ($ 111,80 miliar) pada bulan Februari, turun dari perkiraan dan mundur dari pinjaman yang berlimpah pada bulan Januari, disaat bank sentral berjanji melakukan pelonggaran kebijakan untuk mendukung ekonomi yang melambat.

Bank sentral berusaha untuk mengucurkan likuiditas untuk mendukung perekonomian dan menahan tekanan dari reformasi struktural, namun para pejabat telah memperingatkan bahwa pelonggaran berlebihan dapat meningkatkan tekanan pada yuan.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters telah memperkirakan kredit baru turun menjadi 1,2 triliun yuan bulan lalu dari rekor Januari dari 2,51 triliun.

china-banks-balance-sheet (1)

“Pihak berwenang menempatkan rem pada pertumbuhan kredit, karena kekhawatiran atas berlebihnya pasar properti dan meningkatnya inflasi IHK,” kata Zhou Hao, ekonom senior pasar negara berkembang di Commerzbank di Singapura.

“Kami percaya bahwa jumlah saat ini hanya mencerminkan tindakan pengendalian administratif, bukan setiap perubahan dalam kebijakan moneter.”

Zhou memperkirakan pertumbuhan kredit untuk naik di bulan Maret, sejalan dengan meningkatnya pinjaman hipotek dan perluasan lebih lanjut di neraca bank sebagai langkah pemerintah menaingkatkan pengeluaran fiskal.

Bank sentral mengatakan ukuran pasokan uang (M2) tumbuh 13,3 persen dari tahun sebelumnya, meleset dari perkiraan 13,8 persen dan melambat dari 14 persen pada Januari.

Pinjaman yuan secara luar biasa tumbuh 14,7 persen pada akhir bulan secara tahunan.

Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan pinjaman naik 15,2 persen, dan diperkirakan jumlah uang beredar akan naik 13,8 persen.

Bank sentral bertujuan untuk mencapai pertumbuhan M2 tahunan sekitar 13 persen tahun ini, untuk melanjutkan pelonggaran kebijakan selama restrukturisasi ekonomi yang menyakitkan yang mengakibatkan jutaan pekerja kehilangan pekerjaan.

Total pembiayaan sosial, indikator penting lain dari ekspansi kredit Tiongkok, turun tajam ke 780,2 miliar yuan pada bulan Februari dari 3,42 triliun pada bulan Januari.

Deposito mata uang asing bank Cina naik menjadi $ 655,2 miliar pada akhir Februari dari $ 646,9 miliar pada akhir Januari, data bank sentral menunjukkan.

The People`s Bank of China (PBOC) memotong persyaratan rasio cadangan bank (RRR) pada 29 Februari dalam upaya terbaru untuk meningkatkan pertumbuhan, melepaskan sekitar $ 100 miliar modal untuk pinjaman.

Analis memperkirakan PBOC, yang telah memangkas suku bunga enam kali sejak November 2014 dan RRR yang merupakan proporsi deposito bank yang harus parkir di bank sentral sebagai cadangan, beberapa kali, untuk melonggarkan kebijakan lebih lanjut dalam beberapa bulan mendatang.

Analis Commerzbank memperkirakan PBOC untuk memotong RRR sekitar 100 sampai 150 basis poin tahun ini, dan menurunkan suku bunga sebesar 25 basis poin.

Pemerintah telah menetapkan target pertumbuhan 6,5 persen hingga 7 persen untuk tahun ini, merespon kelemahan ekonomi pada awal tahun ini dan Beijing berjuang untuk meredam perlambatan.

Negara dengan ekonomi terbesar kedua dunia itu tumbuh 6,9 persen pada tahun 2015, laju terlemah dalam seperempat abad, sebagai kegiatan yang terbebani oleh permintaan lesu, kelebihan kapasitas besar-besaran di sektor industri, penurunan investasi dan pasar properti yang lemah.

Bahkan dengan penurunan suku bunga lebih lanjut, ekonom melihat perlambatan pertumbuhan lebih lanjut untuk 6,5 persen tahun ini, dan beberapa pengamat pasar yakin tingkat pertumbuhan riil mungkin sudah jauh lebih lemah.

 

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here