Tingkat Pengangguran Singapura Turun, Tapi PHK Tertinggi Sejak 2009

440

Tingkat pengangguran Singapura tetap rendah pada tahun 2015 meskipun terjadi perlambatan pertumbuhan lapangan kerja lokal, demikian rilis yang disampaikan Ministry Of Manpower (MOM) Singapura, Selasa (15/03).

Namun, jumlah pekerja yang diberhentikan telah mencapai rekor tinggi sejak krisis keuangan global pada 2009, demikian pernyataan terbaru MOM pada perkembangan pasar tenaga kerja.

Tingkat pengangguran untuk warga tetap tidak berubah pada 2,9 persen, meskipun lowongan pekerjaan terus melebihi jumlah pencari kerja, rasio ini dimoderatori dengan rata-rata 1,23 pada 2015 dari 1,39 pada tahun 2014, kata MOM.

singapore-unemployment-rate

Total pertumbuhan lapangan kerja turun secara signifikan pada 2015 dibandingkan dengan tahun 2013 dan 2014, di tengah kondisi ekonomi yang lamban dan memperketat kebijakan tenaga kerja asing.

Lihat : Pertumbuhan Ekonomi Singapura 2015 Melambat, Terlemah Sejak 2009

Tidak termasuk Pekerja Rumah Tangga Asing (FDWs), jumlah tenaga kerja tumbuh sebesar 0,7 persen pada tahun 2015, jauh lebih rendah dari pertumbuhan 3,7 persen pada 2014 dan pertumbuhan 4,2 persen pada 2013.

Bahkan sebagai pertumbuhan lapangan kerja lokal diperkirakan melambat dalam jangka menengah, penurunan itu semakin dalam pada tahun 2015 karena kelemahan siklus di sektor-sektor tertentu dan penurunan bersih yang signifikan dari pekerja lepas dari angkatan kerja, kata MOM.

Perlambatan itu merata di seluruh sektor, dengan penurunan terutama di sektor berorientasi eksternal seperti manufaktur dan perdagangan grosir, tambahnya.

Pertumbuhan lapangan kerja asing telah dimoderasi sejak 2011, meskipun ini tidak merata di seluruh sektor. Peningkatan kerja asing terutama didorong oleh sektor jasa, yang melihat kecepatan dipercepat pertumbuhan tenaga kerja asing, MOM menyatakan.

“Khususnya, ada peningkatan yang signifikan dalam jumlah Pemegang Izin Kerja (WPHs), terutama di Food & Beverage Services. Sebaliknya, jumlah pekerja asing di sektor Kelautan, Prosesing dan Manufaktur menurun, di tengah harga minyak yang rendah dan lemah permintaan eksternal, “kata kementerian itu.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here