Ekspor Februari Jepang Turun Lima Bulan Berturut

380

Ekspor Jepang turun untuk bulan kelima berturut-turut pada bulan Februari, dan meskipun pengiriman ke Tiongkok naik tetap memberikan kekhawatiran bahwa permintaan luar negeri yang rapuh bisa membawa negara ekonomi terbesar ketiga di dunia itu ke dalam resesi keempat dalam lima tahun.

Ekspor turun 4,0 persen tahun-ke-tahun pada bulan Februari, data Departemen Keuangan menunjukkan pada hari Kamis (17 Maret), lebih dari perkiraan median untuk 3,1 persen penurunan tahunan.

Hasil ini meningkat dari penurunan bulan Januari -12,9 persen, penurunan terbesar dalam ekspor sejak 2009, terutama karena kenaikan penjualan ke Tiongkok dengan pabrik kembali beroperasi setelah Tahun Baru Imlek.

Namun, sementara banyak analis memperkirakan ekonomi telah rebound sederhana dalam kuartal saat ini setelah menyusut pada bulan September-Desember, prospek suram untuk permintaan global telah memicu kekhawatiran tentang kontraksi lain yang akan mendorong Jepang ke dalam resesi kelima dalam lima tahun.

Bank of Japan pada hari Selasa mengatakan akan mempertahankan program pembelian aset besar-besaran pada tingkat yang ada tetapi menawarkan pandangan suram ekonomi, menyarankan mungkin menggelar lebih stimulus karena perjuangan untuk mencapai target inflasi yang sulit dipahami.

Pada bulan Februari, ekspor Jepang ke China naik 5,1 persen dari tahun sebelumnya, kenaikan pertama dalam tujuh bulan, karena pengiriman yang lebih tinggi dari kendaraan motor dan peralatan pengolahan logam. Liburan Tahun Baru Imlek datang 10 hari lebih awal dari tahun lalu, yang berarti ekspor ke Tiongkok pulih lebih cepat dari biasanya, seorang pejabat kementerian keuangan mengatakan dalam laporan.

Ekspor ke Asia turun 6,1 persen pada Februari dari tahun lalu, lebih lambat dari 17,7 persen penurunan tahun-ke-tahun pada bulan sebelumnya.

Pengiriman ke Amerika Serikat naik 0,2 persen pada Februari dari tahun lalu, versus 5,3 persen penurunan tahunan pada bulan Januari.

Ekspor dari Korea Selatan dan Taiwan jatuh pada bulan Februari, data terpisah menunjukkan awal bulan ini, sebagai tanda peringatan bahwa perlambatan ekonomi Tiongkok menahan ekonomi berorientasi ekspor.

 

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here