Tingkat Pengangguran Februari Australia Menurun

830

Pengangguran di Australia turun pada bulan Februari, membalikkan kelemahan baru-baru dalam data tenaga kerja dan mengirim sinyal kuat bahwa ekonomi tetap solid, meredam ekspektasi pemotongan suku bunga jangka pendek.

Tingkat pengangguran Februari turun lebih rendah dari yang diperkirakan pada 5,8% dari 6,0% pada bulan Januari. Para ekonom memperkirakan tingkat pengangguran 6,0%.

australia-unemployment-rate

Sedangkan jumlah orang yang bekerja penuh waktu naik 15.900 pada bulan Februari, sementara yang bekerja paruh waktu jatuh 15.600.

Untuk tingkat partisipasi tenaga kerja musiman yang disesuaikan, atau proporsi penduduk usia kerja di tempat kerja atau aktif mencari pekerjaan, jatuh ke 64,9% pada Februari dari 65,1% pada bulan Januari. Perkiraan konsensus adalah 65,2%.

Reserve Bank of Australia (RBA) mengatakan Selasa dalam risalah pertemuan kebijakan 1 Maret bahwa tren pasar kerja akan membentuk keputusan kebijakan pada tahun 2016.

“Informasi baru harus memungkinkan dewan untuk menilai apakah kondisi pasar tenaga kerja masih terus membaik dan apakah turbulensi keuangan baru-baru ini diperkirakan melemahkan permintaan global dan domestik,” kata RBA.

Lihat : Lowongan Kerja di Australia Turun, Iklan Korannya Melonjak Tajam

Pasar global anjlok pada bulan Januari di tengah kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan di pasar negara berkembang, dan potensi dampak dari kenaikan suku bunga di AS

RBA telah mempertahankan suku bunga tetap sejak Mei tahun lalu, mengabaikan kecenderungan menuju tingkat yang lebih rendah di negara-negara lain. Pertumbuhan lapangan kerja yang kuat pada akhir 2015 telah memungkinkan untuk tetap dikesampingkan. Namun, pasar mengharapkan pemotongan sekali lagi lebih lanjut sebelum akhir tahun.

Kenaikan dolar Australia ke tertinggi delapan bulan terhadap dolar AS telah menempatkan RBA waspada, dan beberapa ekonom mengatakan kenaikan lebih lanjut akan membawa para pembuat kebijakan lebih dekat dengan penurunan suku bunga.

Deputi Gubernur RBA Philip Lowe mengatakan pekan lalu bank sentral akan lebih memilih mata uang lebih rendah. Hal ini telah meningkat lebih dari 10% terhadap dolar AS sejak Januari.

Sebuah dorongan baru-baru ini terhadap ekspansi ekspor jasa, yang meliputi industri seperti pariwisata, pendidikan dan kesehatan, masih rapuh dan sangat bergantung pada mata uang yang rendah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here