Bursa Wall Street Akhir Pekan Rally, Raih Kenaikan Mingguan Kelima Berturut

426

Bursa Saham AS berakhir lebih tinggi pada penutupan perdagangan akhir pekan Jumat, memperpanjang rally menyusul keputusan kebijakan suku bunga Federal Reserve AS awal pekan ini.

Indeks utama rata-rata ditutup lebih tinggi pada akhir pekan atau sekitar 1 persen atau lebih selama seminggu, minggu kelima berturut-turut kenaikan sejak November.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik sekitar 120 poin dengan saham Goldman Sachs dan saham JPMorgan Chase menjadi kontributor tertinggi dalam kenaikan. Indek Dow Jones berakhir 1 persen lebih tinggi untuk tahun 2016.

The S & P 500 juga ditutup lebih tinggi untuk tahun ini sejauh ini dan sekitar 4 persen di bawah 52 minggu intraday tinggi. Sektor perawatan kesehatan dan sektor keuangan memimpin kenaikan, sementara sektor telekomunikasi adalah penurun terbesar. Pada penutupan, sektor kesehatan, keuangan dan konsumen adalah sektor-sektor yang negatif secara tahunan dalam indeks S & P 500.
Pada awal perdagangan, 38 saham S & P 500, termasuk Verizon, mencapai tertinggi 52-minggu baru dan tidak menyentuh posisi terendah baru.

Indeks komposit Nasdaq sempat sebentar berbalik negatif dengan penurunan saham Microsoft dan Amazon. Saham Adobe ditutup naik 3,85 persen dalam perdagangan intraday, dengan pendapatan kuartalan yang melampaui ekspektasi.

Lihat : Kenaikan Harga Minyak Mentah Kembali Kuatkan Akhir Bursa Wall Street

Indeks Dow transport ditutup 1,45 persen lebih tinggi dengan saham Delta Air Lines dan saham American Airlines naik tertinggi. Indeks Dow transport yang naik 7,5 persen secara tahunan dan memperoleh hampir 5 persen untuk minggu ini dalam kenaikan beruntun sembilan minggu pertama mereka sejak Mei 2009.

Harga minyak mentah berjangka AS untuk pengiriman April turun 76 sen, atau 1,89 persen, pada $ 39,44 per barel. Harga minyak sempat naik sebentar pada $ 41 per barel di awal perdagangan untuk level tertinggi sejak 4 Desember Perhitungan kilang minyak AS menunjukkan kenaikan satu kilang minyak menurut Baker Hughes.

Federal Reserve AS pada Rabu menurunkan proyeksi untuk jumlah kenaikan suku bunga pada tahun 2016 menjadi dua dari empat kali. Penurunan tersebut lebih besar dari perkiraan, tetapi banyak pasar masih memperkirakan hanya satu kenaikan tahun ini.

Lihat : Suku Bunga AS Tetap, The Fed Perkirakan Dua Kali Kenaikan Tahun 2016

Indeks dolar AS sedikit pulih dari penurunan baru-baru ini untuk perdagangan yang lebih tinggi, namun menurun lebih dari 1 persen untuk minggu ini, penurunan mingguan ketiga berturut-turut. Euro berada di dekat $ 1,127 dan yen di ¥ 111,60 terhadap dollar AS pada Jumat sore.

Hasil Treasury diselenggarakan lebih rendah, dengan yield 2-tahun di 0,84 persen dan yield 10-tahun di 1,88 persen.

Dalam berita ekonomi, sentimen konsumen AS Maret berada pada 90,0, turun dari 91,7 pada bulan Februari.

Lihat : Konsumen AS Kurang Optimis

Tiga anggota voting dari Komite Pasar Terbuka Federal berbicara Jumat, dalam pernyataan publik pertama mereka sejak kesimpulan dari pertemuan pada hari Rabu.

Presiden Fed St. Louis, James Bullard membahas perpanjangan waktu tingkat suku bunga rendah di Amerika Serikat dan Eropa, selain mendorong permintaan dan memaksa inflasi yang lebih tinggi, juga menciptakan situasi di mana inflasi akan tetap rendah sampai tingkat suku bunga meningkat, Reuters melaporkan. Bullard berbicara pada ECB International Research Forum on Monetary Policy. Dia juga mengatakan inflasi dan lapangan kerja tujuan Fed pada dasarnya telah terpenuhi dan itu akan menjadi “hati-hati” menaikkan suku bunga yang lebih tinggi, kata Reuters.

Secara terpisah, Presiden Fed New York William Dudley mengatakan dalam sebuah laporan Reuters bahwa pengawas dari Fed dan lembaga lainnya dapat mengurangi, tetapi tidak menghilangkan, risiko kegagalan bank. Dudley berbicara di konferensi New York Fed pada “Supervising Large, Complex Financial Institutions.”

Berbicara pada acara yang sama, Presiden Fed Boston Eric Rosengren mengatakan stress test yang ketat dan persyaratan modal yang besar dan kuat telah membantu membuat bank-bank terbesar AS lebih tangguh daripada rekan-rekan asing mereka terhadap gejolak pasar keuangan, Reuters melaporkan.

Dalam berita perusahaan, operator hotel Starwood Hotels & Resorts Worldwide mencapai kesepakatan untuk menjual ke perusahaan asuransi Anbang Cina sebesar $ 78 per saham secara tunai. Penawar awal Starwood, Marriott, kini memiliki lima hari untuk menanggapi.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 120,81 poin, atau 0,69 persen, di 17,602.30, dengan saham Goldman Sachs dan saham JPMorgan Chase naik tertinggi dan saham Microsoft yang turun terbesar. Indeks Dow Jones naik 2,26 persen untuk seminggu, dengan saham Boeing sebagai pemain top dan saham Pfizer yang terburuk.

Indeks S & P 500 ditutup naik 8,97 poin, atau 0,44 persen, pada 2,049.56, dengan sektor perawatan kesehatan memimpin tujuh sektor yang lebih tinggi dan sektor telekomunikasi yang tertinggal terbesar. Indeks S & P naik 1,35 persen untuk seminggu, dengan sektor industri sebagai pemenang dan sektor perawatan kesehatan yang negatif pada pekan ini.

Indeks Nasdaq ditutup naik 20,66 poin, atau 0,43 persen, pada 4,795.65. Indeks Nasdaq naik 0,99 persen untuk seminggu. Saham Apple naik hampir 3,6 persen, sedangkan iShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) menurun 4 persen untuk seminggu.

Malam nanti akan dirilis data indikator ekonomi Existing Home Sales AS Februari, yang baik secara bulanan maupun tahunan diindikasikan menurun dari hasil sebelumnya. Jika hasil ini terealisir akan berpotensi menekan bursa Wall Street.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street berpotensi bergerak melemah jika data Existing Home Sales terealisir turun. Namun akan mencermati perkembangan harga minyak mentah dan bursa global, yang dapat juga mempengaruhi pergerakan bursa Wall Street.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here