Harga Minyak Mentah Anjlok, Persediaan Naik Tiga Kali Perkiraan

438

Harga minyak mentah anjlok pada akhir perdagangan Rabu setelah pemerintah AS melaporkan persediaan minyak mentah tiga kali di atas ekspektasi analis. Peningkatan ini menandakan minggu keenam catatan persediaan yang tinggi, membangkitkan kembali kekhawatiran dari kekenyangan global yang membalikkan reli panjang dua bulan di pasar.

Administrasi Informasi Energi (EIA) AS melaporkan persediaan minyak mentah AS naik 9,4 juta barel pada minggu sebelumnya menjadi total mencapai rekor tinggi 532.500.000 barel.

Administrasi Informasi Energi (EIA) AS mengatakan persediaan minyak mentah naik 9,4 juta barel pekan lalu, tidak jauh dari 8,8 juta peningkatan ditunjukkan oleh kelompok industri American Petroleum Institute pada Selasa, tapi naik tinggi dari 3,1 juta barel yang diperkirakan oleh analis dalam jajak pendapat Reuters.

Harga minyak mentah berjangka AS turun $ 1,66 atau 4 persen, di $ 39,79 per barel, mencatat kerugian terbesar harian sejak 11 Februari. Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent turun $ 1,25 per barel pada $ 40,53.

Lihat : Harga Minyak Mentah Sesi Asia Turun Terpicu Peningkatan Produksi AS

Pasar saham AS yang lemah, yang telah sejak awal tahun ini diperdagangkan tandem dengan minyak, juga menekan minyak, bersama dengan dolar yang lebih kuat yang membuat komoditas dalam mata uang dolar AS ini kurang terjangkau untuk pemegang mata uang seperti euro.

Harga minyak mentah telah rally sekitar 50 persen selama enam bulan terakhir dari posisi terendah 12-tahun, mengangkat minyak mentah AS dari sekitar $ 26 dan Brent dari sekitar $ 27.

Sementara beberapa keuntungan yang terkait dengan menurunnya produksi minyak AS dan permintaan yang kuat untuk bensin tahun ini, sebagian besar karena rencana oleh OPEC dan produsen utama lainnya untuk membekukan produksi pada tingkat tinggi bulan Januari.

Data EIA tidak sepenuhnya bearish, dengan persediaan bensin jatuh 4,6 juta barel, dibandingkan dengan 1,5 juta barel perkiraan penurunan. Permintaan untuk bahan bakar motor selama empat minggu terakhir juga melonjak 7 persen tahun-ke-tahun.

Persediaan minyak mentah di Cushing, Oklahoma, turun 1,3 juta barel, menurun untuk pertama kalinya dalam tujuh minggu.

Tapi secara keseluruhan fokus tetap pada total persediaan minyak mentah yang mencapai rekor tertinggi selama seminggu keenam di 532.500.000 barel.

Harga minyak telah rebound pada gangguan pasokan dari Nigeria dan Irak dan pembahasan pembekuan produksi yang diusulkan oleh anggota dan non-anggota Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak.

Qatar telah mengundang semua 13 anggota OPEC untuk Doha pada 17 April untuk putaran pembicaraan untuk memperluas kesepakatan produksi.

Libya dan Iran telah menolak inisiatif, dengan alasan bahwa mereka akan perlu untuk meningkatkan produksi minyak mereka lebih jauh sebelum mempertimbangkan bergabung dalam pembekuan produksi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah masih berpotensi melemah dengan sentimen kekenyangan global. Harga diperkirakan menembus kisaran Support $ 39,30-$ 38,80, dan jika harga rebound akan menembus kisaran Resistance $ 40,30-$ 40,80.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here