Pesanan Barang Tahan Lama AS Februari Anjlok Hampir 3%

344

Setelah melaporkan rebound yang signifikan dalam pesanan baru untuk barang-barang AS yang diproduksi pada bulan sebelumnya, Departemen Perdagangan merilis laporan pada hari Kamis (24/03) yang menunjukkan bahwa pesanan barang tahan lama ditarik kembali di bulan Februari.

Departemen Perdagangan mengatakan pesanan barang tahan lama turun 2,8 persen pada Februari setelah melonjak sampai dengan revisi 4,2 persen pada Januari.

Para ekonom memperkirakan pesanan barang tahan lama turun sebesar 3,0 persen dibandingkan dengan 4,7 persen melompat yang telah dilaporkan untuk bulan sebelumnya.

united-states-durable-goods-orders

Mundurnya pesanan barang tahan lama sebagian karena kelemahan baru di sektor transportasi yang mudah menguap.

Laporan itu mengatakan pesanan untuk peralatan transportasi merosot 6,2 persen pada Februari setelah melonjak 10,7 persen pada Januari.

Pesanan untuk pesawat komersial dan pertahanan dan bagian menunjukkan penurunan tertinggi, masing-masing terjun 27,1 persen dan 29,2 persen.

Tidak termasuk pesanan untuk peralatan transportasi, pesanan barang tahan lama turun 1,0 persen pada Februari setelah naik 1,2 persen pada Januari. Pesanan di luar transportasi telah diperkirakan akan menurun sebesar 0,2 persen.

Penurunan pesanan di luar transportasi tercermin dalam pesanan untuk peralatan listrik dan peralatan, mesin, dan peralatan komunikasi.

Departemen Perdagangan juga mengatakan pesanan untuk barang modal non-pertahanan tidak termasuk pesawat, indikator diawasi ketat dari belanja modal, turun 1,8 persen pada Februari setelah melompat 3,1 persen pada Januari.

Pengiriman dalam kategori yang sama, yang digunakan untuk menghitung PDB, juga turun 1,1 persen pada Februari menyusul penurunan 1,3 persen di bulan sebelumnya.

Pada tanggal 4 April, Departemen Perdagangan dijadwalkan untuk merilis laporan terpisah pada pesanan pabrik Februari, yang meliputi pesanan untuk kedua barang tahan lama dan non-tahan lama.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here