PM Tiongkok Yakin Memiliki Perangkat Untuk Menjaga Stabilitas Ekonomi

396

Tiongkok memiliki perangkat kebijakan yang cukup untuk menjaga perekonomian tetap stabil, demikian pernyataan Perdana Menteri Tiongkok, Li Keqiang pada hari Kamis, yang merupakan pernyataan optimis di tengah kekhawatiran perlambatan ekonomi negara.

Berbicara di sebuah forum tahunan di Boao di Hainan, pulau bagian Cina selatan, Li mengatakan tingkat pertumbuhan ekonomi yang tinggi tidak berkelanjutan, sehingga pemerintah akan lebih memperhatikan kualitas dan efisiensi pertumbuhan ekonomi.

Komentar bergema dalam pernyataan sebelumnya oleh para pembuat kebijakan yang bergulat dengan tantangan perlambatan pertumbuhan, lonjakan utang dan kebutuhan mendesak untuk mendorong restrukturisasi dan reformasi ekonomi yang terlambat.

“Di dalam negeri, Tiongkok menghadapi masalah yang mengakar, masalah struktural dan ekonomi terus menghadapi tekanan ke bawah, terutama saat kami mencoba untuk merestrukturisasi dan mengupgrade,” kata Li.

Lihat : Tingkat Utang Tinggi Menekan Perekonomian Tiongkok

Mata uang renminbi, diawasi ketat oleh pasar global, akan dijaga dalam “kisaran yang wajar”, Li mengatakan dalam forum.

“Tiongkok adalah negara yang bertanggung jawab dan tidak ada kemungkinan bahwa nila tukar kami akan terdepresiasi dalam jangka panjang,” kata Li.

Tiongkok berencana untuk memberhentikan jutaan orang karena restrukturisasi industri terperosok dalam kelebihan kapasitas, tetapi Li mengatakan pemerintah akan “menggunakan alat pasar” untuk menciptakan lapangan kerja baru untuk mengimbangi dampak tersebut.

“Akan ada kesulitan jangka pendek di pasar kerja karena beberapa perusahaan bangkrut tapi pemerintah perlu untuk membantu orang menemukan kesempatan kerja baru dan memastikan standar dasar hidup. Baik pemerintah pusat dan pemerintah daerah sudah mulai melakukan hal ini, “katanya.

Sementara banyak ekonom telah menyoroti risiko utang Tiongkok yang tinggi, Li mengatakan rasio utang terhadap PDB negara itu tidak tinggi.

Untuk memfasilitasi bisnis dan membangkitkan pertumbuhan ekonomi, pemerintah akan bergerak untuk meringankan pajak dan birokrasi, Li mengatakan, mengulangi komitmen yang telah dia buat di masa lalu.

Dia menambahkan, bagaimanapun, bahwa negara ini berpengalaman dalam melaksanakan reformasi tersebut dan akan ada tantangan.

Li juga menegaskan bahwa negara berharap untuk memotong pajak sebesar 500 miliar yuan ($ 76,77 miliar) pada tahun 2016 dan mempromosikan reformasi untuk sistem pajak pertambahan nilai (PPN) .

Pemerintah akan terus mengurangi kelebihan kapasitas dalam baja, batubara dan sektor lainnya sambil membantu mengembangkan perusahaan swasta yang lebih kecil, kata Li tanpa memberikan rincian.

Para pemimpin Tiongkok telah menetapkan target pertumbuhan ekonomi pada kisaran 6,5 hingga 7 persen untuk tahun 2016. Pertumbuhan tahun lalu turun sampai 6,9 persen, paling lambat dalam seperempat abad.

 

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here