Keuntungan Perusahaan AS Anjlok Tergerus Penguatan Dollar Dan Penurunan Minyak

349

Keuntungan perusahaan Amerika Serikat jatuh untuk dua kuartal berturut-turut karena dolar yang kuat dan minyak murah melemahkan pendapatan perusahaan multi-nasional.

Keuntungan setelah pajak dengan penilaian persediaan dan penyesuaian konsumsi modal menurun pada tingkat tahunan 8,4 persen, penurunan terbesar sejak kuartal pertama 2014, setelah jatuh pada kecepatan 1,7 persen pada kuartal ketiga.

united-states-corporate-profits

Keuntungan dari produksi saat ini turun $ 159,6 miliar setelah penurunan $ 33,0 miliar pada kuartal ketiga.

Untuk keuntungan keseluruhan tahun 2105 turun 5,1 persen, penurunan terbesar sejak 2008, setelah tergelincir 0,6 persen pada tahun 2014.

Bagian dari penurunan laba pada kuartal keempat adalah karena pembayaran transfer $ 20,8 miliar terkait dengan tumpahan minyak BP di Teluk Meksiko pada tahun 2010, yang merupakan terbesar yang pernah AS tumpahan minyak lepas pantai.

Lihat : Ekonomi AS Q4-2015 Tumbuh 1,4% Didukung Belanja Konsumen

Keuntungan dari seluruh dunia menurun $ 6,5 miliar pada tiga bulan terakhir tahun 2015 setelah meluncur $ 23,1 miliar pada kuartal ketiga.

Keuntungan manufaktur menurun $ 139,2 miliar selama kuartal terakhir setelah penurunan sebesar $ 4,1 miliar pada periode Juli-September. Keuntungan di sektor minyak bumi dan batubara produk anjlok $ 124,3 miliar setelah naik $ 7,0 miliar pada kuartal ketiga.

Dolar AS menguat 10,5 persen tahun lalu dibandingkan dengan mata uang mitra dagang utama Amerika Serikat, menekan keuntungan dari perusahaan multinasional seperti Procter & Gamble dan Colgate-Palmolive.

Anjloknya lebih dari 60 persen harga minyak mentah dari tertinggi di atas $ 100 per barel pada Juni 2014 juga telah menekan keuntungan dari perusahaan jasa ladang minyak seperti Schlumberger dan Halliburton.

Tapi dengan apresiasi dolar melambat sejak awal tahun dan harga minyak mulai naik, keuntungan perusahaan siap untuk naik, membantu untuk mendukung pertumbuhan pekerjaan.

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here