Belanja Konsumen Jepang Februari Meningkat Setelah Merosot 6 Bulan

457

Belanja konsumen Jepang pada bulan Februari naik untuk pertama kalinya dalam enam bulan, data resmi menunjukkan Selasa (29/03), tapi kenaikan itu sebagian karena penambahan hari dalam tahun kabisat dan sedikit untuk mengurangi tekanan pada pemerintah untuk menyuntikkan stimulus ekonomi lebih.

Kecenderungan untuk mengkonsumsi – ukuran kesediaan rumah tangga untuk menghabiskan daripada menyimpan – naik 3,9 poin pada bulan Februari, kenaikan terbesar dalam sembilan bulan.

Pengeluaran rumah tangga naik 1,2 persen pada Februari dari tahun sebelumnya, data pemerintah menunjukkan, Selasa. Itu dibandingkan dengan median perkiraan untuk penurunan tahunan 1,5 persen.

japan-household-spending (1)

Belanja juga naik karena konsumen berencana membeli telepon selular sebelum peraturan pemerintah menghentikan subsidi seluruh biaya handset, kata ekonom. Penjualan rokok juga naik sebelum kenaikan harga pada bulan April.

Permintaan Buruh tetap di tertinggi dalam dua dekade tapi tingkat pengangguran naik sedikit pada bulan Februari, dalam tanda jeda tentatif dalam perbaikan baru-baru ini di pasar tenaga kerja.

Lihat : PM Abe Akan Keluarkan Paket Stimulus Keuangan Jepang

Kekhawatiran tentang risiko yang ditimbulkan oleh lemahnya ekonomi pasar berkembang cenderung untuk mendorong spekulasi bahwa pemerintah Jepang akan meluncurkan putaran baru stimulus dan menunda kenaikan pajak penjualan yang dijadwalkan tahun depan.
Konsumsi domestik sebagian besar berjuang sejak pemerintah menaikkan pajak penjualan pada tahun 2014.

Kenaikan pajak penjualan kedua pada tahun 2017, yang merupakan bagian dari rencana dua langkah untuk mengumpulkan uang lebih untuk belanja kesehatan. Penasihat yang dekat dengan perdana menteri menyerukan kenaikan pajak tahun depan akan ditangguhkan.

Freddy/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here