Harga Minyak Mentah Turun Tipis Terpicu Perkiraan Bearish Harga

1505

Harga minyak mentah berjangka turun pada akhir perdagangan Senin dalam perdagangan rendah karena pasar Eropa libur memperingati Paskah dan adanya perkiraan bearish analis terhadap harga minyak  mentah.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) berada di bawah $ 40 per barel dengan bank investasi seperti Barclays dan Macquarie memperingatkan bahwa fundamental pasar yang cukup lemah sehingga harga mungkin bisa kembali ke pertengahan, atau bahkan lebih rendah, pada tingkat $ 30.

Harga minyak mentah berjangka AS kontrak bulan depan berakhir turun 0,2 persen, atau 7 sen, pada $ 39,39 per barel.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent bulan depan turun 18 sen menjadi $ 40,26 per barel. Data Reuters menunjukkan perdagangan benchmark berbasis U.K. sebesar kurang dari 55.000, sekitar seperenam volume biasa, karena liburan Paskah.

Lihat :Harga Minyak Mentah Sesi Asia Naik Tipis

Kedua benchmark masih naik sekitar 50 persen dari posisi harga terendah 12 tahun yang terlihat pada pertengahan Februari.

Sebagian besar bank mengharapkan sedikit terbalik untuk harga minyak dalam waktu dekat.

“” Pasar kemungkinan tetap kelebihan pasokan sekitar 0,6 juta barel per hari (barel per hari) melalui semester 1 2016 dan persediaan akan terus membangun dari tingkat yang sudah tinggi, “analis di Jefferies International memperkirakan untuk semester pertama tahun ini.

Barclays mengatakan arus bersih ke komoditas mencapai lebih dari $ 20 miliar pada Januari-Februari, awal terkuat untuk tahun sejak 2011, dan harga bisa jatuh 20 sampai 25 persen jika itu terbalik.

Anggota dan non-anggota dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) akan bertemu di ibukota Qatar, Doha pada 17 April untuk membahas rencana untuk membekukan produksi minyak pada tingkat Januari.

Sejauh ini, 10 negara telah memastikan kehadiran mereka di pertemuan itu, dengan hanya anggota OPEC Libya mengatakan tidak akan hadir.

Produksi minyak mentah AS turun untuk bulan ketiga pada bulan Desember untuk 9.260.000 barel per hari karena penurunan di negara-negara yang memproduksi shale terbesar, meskipun musim gugur diimbangi oleh kenaikan lepas pantai, menurut Administrasi Informasi Energi (EIA) AS.

EIA mengatakan bulan ini bahwa produksi minyak serpih AS pada bulan April diperkirakan mencatat penurunan bulanan terbesar kedua pada catatan di sekitar 106.000 barel per hari (bph).

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah masih berpotensi melemah dengan sentimen kekenyangan global. Harga diperkirakan menembus kisaran Support $ 38,90-$ 38,40, dan jika harga rebound akan menembus kisaran Resistance $ 39,90-$ 40,40.

 

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here